Beranda Khazanah Big Bang, Momentum Penciptaan Dan Kemenangan Tuhan

Big Bang, Momentum Penciptaan Dan Kemenangan Tuhan

Harakah.idBig Bang terbukti. Ini jadi salah satu sekian dari kemenangan Tuhan atas segala keraguan mengenai-Nya.

Tahukah kalian apa itu Big Bang? Big Bang adalah teori awal alam semesta yang menyatakan bahwa alam semesta ini bermula dari suatu titik yang tak hingga kecilnya, kemudian mengembang menjadi sebesar ini. Sejarah munculnya teori ini mengandung kisah dramatis tentang pencarian jawaban atas pertanyaan filosofis mengenai alam semesta, konflik laten bagi kaum agamawan, yang diakhiri dengan kemenangan Tuhan.

Kita awali kisah ini dengan sebuah kesalahan persepsi yang populer. Banyak orang menyebut Big Bang sebagai “ledakan besar” dalam arti yang sebenarnya. Padahal nama Big Bang hanyalah ledekan dari Fred Hoyle, ilmuwan yang mendukung teori pesaing Big Bang, yakni teori Steady State atau Keadaan Tunak.

Dahulu, para ahli kosmologi berdebat panjang mengenai alam semesta. Salah-satunya tentang apakah alam semesta ini mempunyai awal atau sejak dulu memang seperti ini alias abadi? Hal ini memicu lahirnya kedua teori tersebut.

Menurut teori Big Bang, alam semesta mempunyai awal, yakni sejak sebuah titik yang disebut singularitas ada. Semuanya, mulai dari materi, energi, hingga ruang, mulai ada sejak singularitas ada. Kemudian, materi dan energi yang sifatnya mengisi ruang membuat singularitas mengembang menjadi alam semesta seperti sekarang.

Sedangkan menurut teori Steady State, alam semesta tidak mempunyai awal dan tidak mempunyai akhir. Materi, energi, dan ruang sudah ada sejak dulu. Untuk mengisi ruang yang kosong akibat pengembangan, materi dan energi terus-menerus diciptakan agar keadaannya tunak. Kata yang digunakan di sini adalah tunak, untuk membedakannya dengan tetap karena tetap mempunyai arti lain tidak berubah.

Ibaratnya adalah alam semesta menurut Big Bang tercipta secara “tunai” sekaligus di awal. Sedangkan alam semesta menurut Steady State tercipta secara “angsuran” atau berangsur-angsur tetapi tidak pernah berakhir (bahkan kita tidak pernah tahu sejak kapan angsuran itu ada).

Di era sebelum bukti empiris bisa didapatkan, falsafah, agama, bahkan politik memainkan peran penting dalam memilih preferensi di antara kedua teori tersebut. Teori Big Bang yang diusulkan pada tahun 1930-an telah dicurigai oleh kalangan ilmuwan skeptis. Hal ini terjadi karena penemunya, George Lemaître, merupakan matematikawan yang juga pendeta Katolik, sehingga dogma penciptaan di agamanya sangat mungkin mempengaruhi teorinya.

Bahkan Paus Pius XII pada 1952 mengatakan bahwa kosmologi Big Bang menegaskan gagasan tentang pencipta yang transendental dan selaras dengan dogma Kristen Katolik. Sedangkan kosmologi Steady State dikait-kaitkan dengan ateisme, bahkan pendukungnya dituduh pendukung komunis.

Dalam Islam, memang Al-Quran menyebutkan secara gamblang bahwa langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu kemudian Kami pisahkan antara keduanya. [QS Al-Anbiya: 30]. Kata “ratqan” (satu yang padu) ditafsirkan sebagian kalangan sebagai singularitas atau sesuatu yang menyiratkan bahwa bumi dan langit memang mempunyai awal.

Selain itu, dari pengetahuan Tauhid kita tahu bahwa hanya Allah Swt yang bersifat qadim (terdahulu, tanpa awal) dan Dia-lah Al-Awwal (yang Maha Awal). Sedangkan selain-Nya atau makhluk, termasuk alam semesta ini, bersifat huduts (baru, ada yang mendahului). Dari sini, teori Big Bang lebih cenderung benar menurut Islam.

Meskipun begitu, terjadinya pengkutuban kedua teori ini sebenarnya lebih disebabkan oleh ketersediaan bukti empiris daripada konflik filosofis.

Pada awalnya, yang lebih meyakinkan adalah teori Steady State. Hal ini dilatar belakangi oleh pemikiran bahwa alam semesta seharusnya bukan hanya memenuhi “prinsip kosmologi” saja, melainkan juga “prinsip kosmologi sempurna”. Selain tidak mempunyai tempat dan arah yang spesial, seharusnya alam semesta juga tidak mempunyai waktu yang spesial. Waktu spesial di sini maksudnya adalah “awal” dan “akhir”.

Kemudian, bukti pertama datang dari fakta bahwa alam semesta mengembang pada tahun 1929 berkat pengamatan galaksi oleh Edwin Hubble. Pada tahun 1948, ditemukan bahwa jika pengembangan alam semesta dihitung dengan teori Big Bang, maka usia alam semesta kurang dari usia tata surya. Hal ini jelas tidak mungkin. Kegagalan teori Big Bang digunakan pendukung teori Steady State untuk mengokohkan teorinya sendiri.

Tak lama berselang, angin berbelok ke arah teori Big Bang. Ternyata ditemukan bahwa pengamatan galaksi terjauh oleh Hubble memiliki kesalahan penentuan jarak yang cukup besar, sebanyak dua faktor. Setelah dihitung kembali, usia alam semesta berdasarkan teori Big Bang ternyata memang lebih tua daripada usia tata surya. Argumen pendukung teori Steady State pun ditepis.

Baca Juga: Bosan di Tengah Pandemi? Coba Tafakur Penciptaan Langit Bumi Sesuai Al-Qur’an dan Sains Modern

Giliran teori Big Bang yang memberikan pukulan bukti demi bukti. Hal ini diawali dengan pengamatan 2000 sumber radio ekstragalaktik pada tahun 1955 oleh Martyn Ryle. Ia membuktikan bahwa distribusi sumber-sumber radio tersebut semakin berbeda ketika semakin jauh. Artinya, alam semesta tidak selalu seperti ini. Alam semesta tidaklah tunak spanjang waktu.

Selanjutnya, pukulan bukti paling telak hadir. Lucunya, bukti hebat ini ternyata ditemukan secara tidak sengaja oleh Arnold Penzias dan Robelt Wilson. Mereka berdua adalah pegawai telekomunikasi dari Bell Telephone’s Laboratory yang menyelidiki sumber gangguan derau yang datang dari segala arah.

Ternyata yang ditemukan bukan sekadar derau biasa, melainkan derau yang berasal dari relik Big Bang milyaran tahun lalu ketika cahaya terakhir kali dihamburkan. Sebelum dihamburkan, cahaya masih menyatu dengan materi dengan kerapatan dan temperatur yang sangat tinggi. Teori Big Bang pun terbukti benar dan menjadi teori standar dalam kosmologi modern.

Jadi, penciptaan benar-benar ada. Alam semesta memiliki awal. Cerita tentang penciptaan kini telah teruji valid di hadapan sains modern. Bisa dikatakan, inilah salah satu sekian banyak kemenangan Tuhan atas segala keraguan mengenai-Nya.

Tapi, apakah dengan ini keraguan tersebut berhenti? Tidak. Para ilmuwan yang ingin menjauhkan perkara sains dari campur tangan agama mengatakan bahwa proses Big Bang sendiri bisa muncul dengan sendirinya melalui proses fisika tertentu, seperti fluktuasi kuantum.

Baca Juga: Melihat Posisi Bintang Tsurayya di Langit dan Pengaruhnya Terhadap Corona

Teori Big Bang sendiri bukan merupakan teori mutakhir, yang artinya memungkinkan terjadinya revisi di masa depan. Apakah tidak berlakunya teori Big Bang akan meruntuhkan doktrin agama, khususnya Islam?

Selain itu, permasalahan filosofis lain juga muncul jika teori ini memang benar. Menurut teori Big Bang, seluruh materi dan energi sudah diciptakan di awal penciptaan. Tidak ada lagi materi dan energi baru. Lalu, setelah menciptakan alam semesta ini, apa yang sedang dilakukan Tuhan sekarang? Apakah penciptaan berhenti ataukah terus berlanjut di alam semesta lainnya?

Manusia memang tidak bisa berhenti untuk menahan rasa penasarannya. Sehingga yang dianugerahi iman dan ilmu tidak boleh lelah untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan itu. Tugas merekalah untuk memastikan kemenangan-kemenangan Tuhan selanjutnya .

[TheChamp-Sharing]

[TheChamp-FB-Comments]

REKOMENDASI

5 Ayat Al-Quran yang Menjadi Dalil Muslimah Punya Hak Untuk Bekerja

Harakah.id - Tulisan ini akan membahas lima ayat Al-Quran yang memberikan nilai-nilai filosofis, tentang kesetaraan hak antara laki-laki dan perempuan dalam hal...

Kepemimpinan Militer Laksamana Keumalahayati, “Inong Balee” di Benteng Teluk Pasai

Harakah.id - Keumalahayati menempuh pendidikan non-formalnya seperti mengaji di bale (surau) di kampungnya dengan mempelajari hukum-hukum Islam, sebagai agama yang diyakininya. Beliau...

Ketika Perempuan Menggugat dan Tuhan Mendengarnya, Kisah Khaulah Binti Tsa’labah

Harakah.id - Kisah perempuan yang menyuarakan keadilan sudah ada sejak zaman Nabi Muhammad saw yang diabadikan kisahnya dalam al-Qur’an, yaitu dalam Qs....

2 Ummahatul Mukminin yang Terkenal Sebagai Muslimah Bekerja

Harakah.id - Muslimah yang memilih bekerja di era modern ini dapat meneladani kehidupan mereka. Mereka punya keahlian profesional, mereka beriman dan berakhlak...

TERPOPULER

Tradisi Tahlilan 3, 7, 40, 100 Hari Kematian dalam Islam

Harakah.id - Sudah menjadi sebuah tradisi di kalangan masyarakat Muslim, ketika ada sanak saudara atau keluarga yang meninggal dunia, selalu diadakan...

Mengapa Ada Anak Kiai Tapi Tidak Berjilbab, Inilah Penjelasan Gus Baha’

Harakah.id - Para istri, puteri hingga santriwati pondok pesantren di Indonesia umumnya mengenakan penutup kepala dan baju tertutup, tetapi dengan membiarkan...

Mengenal Istilah Ijtihad dan Mujtahid Serta Syarat-Syaratnya

Harakah.id - Ijtihad dan Mujtahid adalah dua terminologi yang harus dipahami sebelum mencoba melakukannya. Hari ini kita banyak mendengar kata...

Empat Kelompok Kristen Radikal di Indonesia, Dari Konflik Lokal Hingga Terkait Jaringan Transnasional

Harakah.id - Ada beragam jenis radikalisme. Radikalisme agama salah satunya. Setiap agama memiliki kelompok radikal, meskipun pada umumnya minoritas dalam kelompok...