Beranda Sejarah Inilah Isi Undang-Undang Ilyasiq, Hukum Jengis Khan yang Merepotkan Umat Islam, Namun...

Inilah Isi Undang-Undang Ilyasiq, Hukum Jengis Khan yang Merepotkan Umat Islam, Namun Mengajarkan Toleransi

Harakah.id Ilyasiq, atau Yasah dalam istilah Al-Maqrizi, adalah nama hukum tak tertulis yang dibuat Jengiz Khan sebagai pedoman bagi pemerintah dan masyarakatnya yang multi ras dan agama.

Setelah menelusuri dalam karya Al-Maqrizi, penulis mendapatkan tambahan informasi. Al-Maqrizi menyebut bahwa pada zamannya, sejak Turki menguasai Mesir dan Suriah, masyarakat mulai mengenal dua model hukum. Hukum syarak dan hukum siyasah. Al-Maqrizi menulis, i’lam anna al-nas fi zamanina, bal mundzu ‘ahdi al-daulah al-turkiyyah bi diyar mishra wa al-sham, yarauna anna al-ahkam ‘ala qismaini; hukm al-shar’ wa hukm al-siyasah (Ketahuilah, masyarakat zaman kita, bahkan sejak era kekuasaan Turki di Mesir dan Suriah, membagi hukum menjadi dua. Hukum syarak dan hukum siyasah). (Al-Mawa’izh Wa Al-I’tibar, jilid 3, hlm. 383)

Menjelaskan tentang apa itu hukum syarak, Al-Maqrizi menulis; fa al-shari’atu hiya ma sharra’a allahu ta’ala min al-din wa amara bihi ka al-shalah wa al-shiyam wa al-hajj wa sa’iri a’mal al-birr (Syariat adalah apa yang telah Allah perintahkan dalam agama seperti shalat, puasa, haji dan beragai macam kebaikan). (Al-Mawa’izh Wa Al-I’tibar, jilid 3, hlm. 383)

Tentang hukum siyasah, Al-Maqrizi menelusuri istilah Al-Siyasah. Ada yang menyebut bahwa kata al-Siyasah berasal dari bahasa Arab; sasa-sayusu-siyasatan yang berarti mengatur. Dalam perkembangannya, pada era Al-Maqrizi, kata siyasah digunakan untuk menyebut undang-undang yang dibuat untuk menjaga etika, kemaslahatan dan ketertiban sosial. Al-Maqrizi menulis, al-qanun al-maudhu’ li ri’ayat al-adab wa al-mashalih wa intizham al-ahwal (Siyasah adalah undang-undang yang dibuat untuk menjaga etika, kemaslahatan dan ketertiban sosial) (Al-Mawa’izh Wa Al-I’tibar, jilid 3, hlm. 383).

Siyasah yang yang populer pada zaman Al-Maqrizi telah bergeser makanya. Ia bukan lagi siyasah yang berasal dari bahasa Arab. Tetapi, ia merupakan kata serapan dari bahasa Mongol “Yasah” الياسه)). Penduduk Mesir mengubahnya dengan menambah huruf “Sin” di awal. Akhirnya mereka melafalkannya menjadi Siyasah. Lalu ditambah partikel “Al” menjadi al-Siyasah sehingga terkesan ia berasal dari bahasa Arab.

وليس ما يقوله أهل زماننا في شيء من هذا، وإنما هي كلمة مغليّة، أصلها ياسه، فحرّفها أهل مصر وزادوا بأوّلها سينا فقالوا سياسة، وأدخلوا عليها الألف واللام فظنّ من لا علم عنده أنها كلمة عربية، وما الأمر فيها إلّا ما قلت لك

Kata siyasah tidak seperti yang dibayangkan masyarakat zaman kita. Siyasah adalah kata serapan dari bahasa Mongol. Asalnya adalah Yasah. Orang Mesir mengubahnya dengan menambah huruf sin di awal. Mereka melafalkannnya “Siyasah”. Mereka juga menambahkan alif dan lam. Orang yang tak tahu akan menganggapnya sebagai kata bahasa Arab. Yang benar adalah yang sudah kami utarakan. (Al-Mawa’izh Wa Al-I’tibar, jilid 3, hlm. 384).

Penuturan Al-Maqrizi ini menarik perhatian sarjana Indonesia, Akh. Minhaji, pada sebuah pertanyaan apakah berarti Siyasah Syar’iyah dipengaruhi oleh kitab hukum Jengis Khan? Hal ini karena, menurut Al-Maqrizi, penggunaan Siyasah memang berasal dari pengaruh orang-orang Mongol; terutama hukum Jengiz Khan dan penguasa Mongol yang merupakan keturunannya. Ilyasiq, atau Yasah dalam istilah Al-Maqrizi, adalah nama hukum tak tertulis yang dibuat Jengiz Khan sebagai pedoman bagi pemerintah dan masyarakatnya. Al-Maqrizi berlanjut pada ulasan tentang Hukum Yasah. Ia mengaku mendapatkan riwayat dari Abu Hasyim Ahmad Ibnul Burhan. Ibnu Hasyim mengaku menemukan naskah Yasah di perpustkaan Madrasah Mustanshiriyyah, Baghdad. Al-Maqrizi menulis isi undang-undang Ilyasiq,

أخبرني العبد الصالح الداعي إلى الله تعالى، أبو هاشم أحمد بن البرهان، رحمه الله: أنه رأى نسخة من الياسة بخزانة المدرسة المستنصرية ببغداد، ومن جملة ما شرعه جنكزخان في الياسه أن:

Hamba yang shalih dan dai ilallah Abu Hasyim Ahmad bin Al-Burhan meriwayatkan bahwa dia melihat Al-Yasah di perpustakaan Madrasah Al-Mustanshiriyyah, Baghdad. Di antara hukum yang ditetapkan oleh Jengiz Khan adalah sebagai berikut;

من زنى قتل، ولم يفرق بين المحصن وغير المحصن. ومن لاط قتل، ومن تعمّد الكذب أو سحر أو تجسس على أحد، أو دخل بين اثنين وهما يتخاصمان وأعان أحد هما على الآخر قتل. ومن بال في الماء أو على الرماد قتل. ومن أعطي بضاعة فخسر فيها فإنه يقتل بعد الثالثة. ومن أطعم أسير قوم أو كساه بغير إذنهم قتل ومن وجد عبدا هاربا أو أسيرا قد هرب ولم يردّه على من كان في يده قتل. وأنّ الحيوان تكتّف قوائمه ويشقّ بطنه ويمرس قلبه إلى أن يموت ثم يؤكل لحمه. وأنّ من ذبح حيوانا كذبيحة المسلمين ذبح. ومن وقع حمله أو قوسه أو شيء من متاعه وهو يكرّ أو يفرّ في حالة القتال وكان وراءه أحد، فإنه ينزل ويناول صاحبه ما سقط منه، فإن لم ينزل ولم يناوله قتل. وشرط أن لا يكون على أحد من ولد عليّ بن أبي طالب رضي الله عنه مؤنة ولا كلفة، وأن لا يكون على أحد من الفقراء ولا القرّاء ولا الفقهاء ولا الأطباء ولا من عداهم من أرباب العلوم وأصحاب العبادة والزهد والمؤذنين ومغسلي الأموات كلفة ولا مؤنة، وشرط تعظيم جميع الملل من غير تعصب لملة على أخرى، وجعل ذلك كله قربة إلى الله تعالى، وألزم قومه أن لا يأكل أحد من يد أحد حتى يأكل المناول منه أوّلا، ولو أنه أمير، ومن يناوله أسير. وألزمهم أن لا يتخصص أحد بأكل شيء وغيره يراه، بل يشركه معه في أكله. وألزمهم أن لا يتميز أحد منهم بالشبع على أصحابه، ولا يتخطى أحد نارا ولا مائدة ولا الطبق الذي يؤكل عليه، وأنّ من مرّ بقوم وهم يأكلون فله أن ينزل ويأكل معهم من غير إذنهم، وليس لأحد منعه. وألزمهم أن لا يدخل أحد منهم يده في الماء، ولكنه يتناول الماء بشيء يغترفه به، ومنعهم من غسل ثيابهم بل يلبسونها حتى تبلى، ومنه أن يقال لشيء أنه نجس، وقال: جميع الأشياء طاهرة، ولم يفرق بين طاهر ونجس. وألزمهم أن لا يتعصبوا لشيء من المذاهب، ومنعهم من تفخيم الألفاظ ووضع الألقاب، وإنما يخاطب السلطان ومن دونه ويدعى باسمه فقط، وألزم القائم بعده بعرض العساكر وأسلحتها إذا أرادوا الخروج إلى القتال. وأنّه يعرض كلّ ما سافر به عسكره، وينظر حتى الإبرة والخيط، فمن وجده قد قصر في شيء مما يحتاج إليه عند عرضه أياه عاقبه. وألزم نساء العساكر بالقيام بما على الرجال من السخر والكلف في مدّة غيبتهم في القتال، وجعل على العساكر إذا قدمت من القتال كلفة يقومون بها للسلطان ويؤدّونها إليه. وألزمهم عند رأس كلّ سنة بعرض سائر بناتهم الأبكار على السلطان ليختار منهنّ لنفسه وأولاده. ورتب لعساكره أمراء وجعلهم أمراء ألوف وأمراء مئين وأمراء عشراوات، وشرّع أن أكبر الأمراء إذا أذنب وبعث إليه الملك أخس من عنده حتى يعاقبه فإنه يلقي نفسه إلى الأرض بين يدي الرسول وهو ذليل خاضع، حتى يمضي فيه ما أمر به الملك من العقوبة، ولو كانت بذهاب نفسه. وألزمهم أن لا يتردّد الأمراء لغير الملك، فمن تردّد منهم لغير الملك قتل، ومن تغير عن موضعه الذي يرسم له بغير إذن قتل. وألزم السلطان بإقامة البريد حتى يعرف أخبار مملكته بسرعة،

  1. Barang siapa berzina, ia dihukum bunuh. Tidak dibedakan antara muhshan dan ghairu muhshan.
  2. Orang yang melakukan sodomi, dihukum bunuh.
  3. Orang yang sengaja bohong, melakukan sihir, memata-matai, atau terlibat dalam perseteruan dua pihak, atau membantu salah satu pihak yang bersengketa, ia dihukum bunuh.
  4. Barang siapa kencing di air atau di abu, ia dihukum bunuh. 
  5. Barang siapa memberi barang dagangan, lalu ia merasa rugi, ia dihukum bunuh setelah hari ketiga.
  6. Barang siapa memberi makan tawanan suatu suku, atau memberinya pakaian tanpa izin suku tersebut, ia dihukum bunuh.
  7. Barang siapa menemukan budak yang kabur atau tawanan yang kabur, dan ia tidak mengembalikannya kepada pemiliknya, ia dihukum bunuh.
  8. Hewan dibunuh dengan cara diikat kaki-kakinya, dirobek perutnya, dan diremas jantungnya sampai mati, kemudian baru boleh dikonsumsi dagingnya. Dan barang siapa menyembelih hewan seperti cara menyembelih umat Islam, maka ia dihukum sembelih.
  9. Barang siapa yang pedang, panah, atau barang berharganya jatuh, sedangkan dia bolak-balik atau lari dalam situasi perang, dan di belakangnya ada orang, maka orang yang di belakang tersebut harus turun dan memberikan barang itu kepada pemiliknya. Jika tidak turun dan tidak memberikannya kepada pemiliknya, ia dihukum bunuh.
  10. Menetapkan tidak memungut pajak dan kewajiban apapun atas keturunan Ali bin Abi Thalib. Tidak memungut biaya dan kewajiban apapun atas fakir-miskin, penghafal Al-Quran, ahli fikih, dokter, para ilmuwan dan agamawan yang zuhud, para muazin, dan para tukang memandikan jenazah.
  11. Menetapkan penghormatan terhadap seluruh agama tanpa fanatisme pada satu agama melebihi yang lain. Menganggap bahwa seluruh agama adalah cara mendekatkan diri kepada Tuhan.
  12. Mewajibkan rakyatnya tidak memakan makanan yang diberi oleh orang lain, sebelum si pemberi memakannya terlebih dahulu. Sekalipun yang memberi itu adalah seorang jenderal dan yang diberi adalah tawanan.
  13. Menetapkan atas masyarakat agar tidak ada hak khusus bagi seseorang memakan sesuatu dan orang lain melihatnya. Sebaliknya, orang lain itu harus makan bersama.
  14. Menetapkan tidak mengistimewakan seseorang dengan makan kenyang dibanding orang lain. Tidak boleh ada seorang pun yang melangkahi api, hidangan, dan nampan yang dipakai makan.
  15. Barang siapa bertemu sekelompok orang yang sedang makan, ia boleh datang dan makan bersama mereka tanpa perlu izin. Tidak ada yang boleh melarangnya.
  16. Mewajibkan semua orang tidak memasukkan tangannya ke dalam air. Ia harus mengambil air menggunakan gayung.
  17. Melarang semua orang mencuci pakaian. Mereka harus memakainya sampai pakaian itu rusak.
  18. Tidak ada hukum najis. Ia mengatakan, segala sesuatu itu suci. Tidak perlu dibedakan antara yang suci dan yang najis.
  19. Mewajibkan masyarakat tidak fanatik terhadap salah satu mazhab.
  20. Melarang masyarakat menggunakan kata penghormatan dan penggunaan gelar. Seorang raja dan orang-orang di bawahnya dipanggil berdasarkan namanya saja.
  21. Mewajibkan para penerusnya menyiapkan tentara dan senjata ketika akan keluar berperang. Menyiapkan setiap kebutuhan tentara dan mengeceknya sampai urusan jarum dan benang. Barang siapa menemukan kesalahan dalam penyiapan kebutuhan ketika apel tentara, maka ia dihukum.
  22. Mewajibkan istri-istri tentara melakukan apa yang dilakukan pasangannya seperti disiplin dan bekerja selama para suami mereka pergi berperang.
  23. Menetapkan atas para tentara ketika mereka selesai berperang pekerjaan yang mereka lakukan untuk raja dan diberikan hasil pekerjaan itu kepada raja.
  24. Mewajibkan setiap awal tahun mendatangkan seluruh anak perempuan rakyat yang masih perawan kepada raja, guna dipilih untuk raja sendiri atau untuk anak-anak raja.
  25. Menyusun tentara dalam beberapa detasemen dalam formasi ribuan, ratusan dan puluhan.
  26. Menetapkan bahwa jenderal paling senior ketika melakukan kesalahan, dan raja mengutus seseorang kepadanya, jenderal itu harus merendah di hadapan utusan raja. Jenderal itu harus menjatuhkan dirinya ke tanah di hadapan utusan dalam keadaan merendah dan tunduk. Sampai raja menyelesaikan hukuman, walapun hukuman itu berubap penghilangan nyawa.
  27. Mewajibkan para jenderal tidak bolak-balik pergi bertemu kepada selain raja. Barang siapa ketahuan bolak-balik kepada selain raja, ia dihukum bunuh.
  28. Barang siapa yang mengubah pangkat yang diberikan kepadanya tanpa izin, ia dihukum bunuh.  
  29. Mewajibkan para penguasa membangun pos sehingga berita dari pemerintah pusat dapat segera tersebar.

Al-Maqrizi menulis bahwa Jengis Khan memerintahkan agar Hukum Yasah/Ilyasiq diteruskan oleh anaknya; Jugtai bin Jengiz Khan. Ketika Jughtai wafat, ia mewajibkan keturunannya meneruskan isi undang-undang Ilyasiq kepada anak-anak dan pengikut mereka untuk berpegang kepada Yasah. Seperti Kaum Muslimin generasi pertama berpegang kepada Al-Quran. Bangsa Tatar-Mongol menjadikan isi undang-undang Ilyasiq/Yasah sebagai agama yang tidak boleh ditinggalkan oleh seorang pun. Komentar Al-Maqrizi menunjukkan bahwa ada semacam sakralisasi terhadap undang-undang Jengiz Khan. Menjadikan undang-undang tersebut seakan berlaku seperti agama.

Demikian isi Undang-Undang Ilyasiq. Isi undang-undang Ilyasiq ini di satu sisi akan merepotkan umat Islam. Namun, dalam sejarahnya, konsep isi undang-undang Ilyasiq ternyata ada pula unsur-unsur yang diserap umat Islam di kemudian hari. Seperti dalam pembentukan Qanun; pembedaan antara hukum agama dan hukum negara.

[TheChamp-Sharing]

[TheChamp-FB-Comments]

REKOMENDASI

Ketika Perempuan Menggugat dan Tuhan Mendengarnya, Kisah Khaulah Binti Tsa’labah

Harakah.id - Kisah perempuan yang menyuarakan keadilan sudah ada sejak zaman Nabi Muhammad saw yang diabadikan kisahnya dalam al-Qur’an, yaitu dalam Qs....

2 Ummahatul Mukminin yang Terkenal Sebagai Muslimah Bekerja

Harakah.id - Muslimah yang memilih bekerja di era modern ini dapat meneladani kehidupan mereka. Mereka punya keahlian profesional, mereka beriman dan berakhlak...

Ini Risalah Lengkap Syaikhul Azhar Mengkritik Keras Keputusan Taliban Melarang Pendidikan Perempuan

Harakah.id - Salah satu yang mengeluarkan kritik adalah Syaikhul Azhar, Syaikh Ahmad Tayeb. Berikut adalah pernyataan lengkap beliau. Berbagai...

Mengagetkan! Habib Rizieq Menolak Diajak Demo, Ingin Fokus Ibadah

Harakah.id - Kalau bentuknya demo, kalian saja yang demo. Gak usah ngundang-ngundang saya. Setuju? Habib Rizieq Menolak Diajak Demo....

TERPOPULER

Tradisi Tahlilan 3, 7, 40, 100 Hari Kematian dalam Islam

Harakah.id - Sudah menjadi sebuah tradisi di kalangan masyarakat Muslim, ketika ada sanak saudara atau keluarga yang meninggal dunia, selalu diadakan...

Mengapa Ada Anak Kiai Tapi Tidak Berjilbab, Inilah Penjelasan Gus Baha’

Harakah.id - Para istri, puteri hingga santriwati pondok pesantren di Indonesia umumnya mengenakan penutup kepala dan baju tertutup, tetapi dengan membiarkan...

Empat Kelompok Kristen Radikal di Indonesia, Dari Konflik Lokal Hingga Terkait Jaringan Transnasional

Harakah.id - Ada beragam jenis radikalisme. Radikalisme agama salah satunya. Setiap agama memiliki kelompok radikal, meskipun pada umumnya minoritas dalam kelompok...

Mengenal Istilah Ijtihad dan Mujtahid Serta Syarat-Syaratnya

Harakah.id - Ijtihad dan Mujtahid adalah dua terminologi yang harus dipahami sebelum mencoba melakukannya. Hari ini kita banyak mendengar kata...