Beranda Keislaman Akhlak Islam Mengajarkan Agar Kita Menghormati yang Berbeda Agama Sekalipun Telah Menjadi Jenazah,...

Islam Mengajarkan Agar Kita Menghormati yang Berbeda Agama Sekalipun Telah Menjadi Jenazah, Mengapa?

Harakah.idTak peduli apa agamanya. Manusia memiliki kemuliaan karena statusnya sebagai manusia. Islam sangat menghormati kemuliaan insani ini. Bahkan ketika telah wafat pun, Islam memberi tuntunan agar jenazah manusia tetap dihormati. Tanpa membeda-bedakan agamanya.

Islam Mengajarkan Agar Kita Menghormati yang Berbeda Agama. Tak peduli apa agamanya. Manusia memiliki kemuliaan karena statusnya sebagai manusia. Islam sangat menghormati kemuliaan insani ini. Bahkan ketika telah wafat pun, Islam memberi tuntunan agar jenazah manusia tetap dihormati. Tanpa membeda-bedakan agamanya.

Ada cerita. Cerita ini disebutkan dalam kitab Shahih Muslim. Sebuah kitab hadis yang kandungan informasinya yang sangat bisa dipercaya karena melalui penelitian yang sangat detail. Imam Muslim meriwayatkan bahwa ada dua orang sahabat Nabi SAW. Keduanya adalah Sahl bin Hunaif dan Qais bin Sa’d.

Suatu ketika sahabat Sahl bin Hunaif dan Qais bin Sa’d berada di Kota Qadisiah, Irak. Keduanya bertemu dengan jenazah yang dibawa ke pemakaman. Keduanya berdiri memberi hormat. Ada yang mengatakan, bahwa jenazah tersebut adalah penduduk lokal. Mereka termasuk ahlu dzimmah, penduduk yang beragama Non-Islam yang dijamin keamanannya.

Sahl bin Hunaif dan Qais bin Sa’d mengatakan bahwa memberi penghormatan semacam itu tidak masalah dalam agama. Karena, Rasulullah SAW memang mengajarkan agar kita senantiasa menghormati manusia sekalipun telah wafat. Tanpa memandang latar belakang agamanya.

Mereka menceritakan bahwa suatu ketika, Rasulullah SAW bertemu dengan rombongan yang membawa jenazah. Lalu Rasulullah SAW berdiri sebagai bentuk rasa hormat. Di samping Rasulullah SAW ada yang mengatakan,

إنَّهَا جِنَازَةُ يَهُودِيٍّ،

“Jenazah yang ditandu itu adalah jenazah seorang lelaki beragama Yahudi”

Lalu Rasulullah SAW berkata,

أَليسَتْ نَفْسًا

“Apakah dia bukan seorang manusia?”

Pertanyaan itu merupakan penegasan dari Rasulullah SAW. Bahwa sekalipun beragama Yahudi, lelaki itu adalah seorang manusia juga. Ia adalah ciptaan Allah SWT. Dengan menghormatinya, kita menghormati Tuhan yang menciptakannya. Dalam jasad yang telah wafat itu, dahulunya terdapat roh yang diciptakan Tuhan sebagai sumber kehidupan. Saat ini, sumber kehidupan itu telah kembali kepada Penciptanya. Menghormati jenazah yang terbujur kaku itu, adalah menghormati manusia. Makhluk ciptaan Allah SWT.

Ada yang mengatakan,

وهذا القيامُ تعظيمٌ لخالقِ هذه النَّفْسِ وقابضِها

Berdiri semacam ini adalah bentuk penghormatan kepada Tuhan pencipta dan pencabut jiwa manusia.

Ada pula yang mengatakan,

إنَّ احترامَ الرُّوحِ الإنسانيَّةِ التي أَودَع اللهُ فيها سِرَّ الحياةِ هو تعظيمٌ لخالقِها سُبحانَه وتعالَى

Sejatinya, menghormati ruh manusia yang dijadikan oleh Allah SWT sebagai sumber kehidupan adalah menghormati Penciptanya SWT.

Menghormati manusia, bahkan yang telah wafat, adalah amalan para sahabat. Selain Sahl bin Hunaif dan Qais bin Sa’d, ada juga sahabat lain yang diriwayatkan mengamalkan hal ini. Ia adalah Uqbah bin Amr Al-Anshari.

Jika yang sudah wafat saja dihormati sedemikian rupa, bagaimana dengan manusia yang masih hidup? Hendaknya kita juga menghormati manusia tanpa membeda-bedakan agama dan keyakinannya. Tanpa membedakan jenis kelaminnya. Lelaki atau perempuan. Sejatinya, semua adalah ciptaan Allah SWT.

Jika tidak sanggup menghormati orang lain karena statusnya sebagai manusia, hormatilah orang lain karena ia adalah makhluk Allah SWT.

Demikian ulasan singkat “Islam Mengajarkan Agar Kita Menghormati yang Berbeda Agama Sekalipun Telah Menjadi Jenazah, Mengapa?” Semoga ulasan singkat ini bermanfaat bagi kita, semakin menambah kecintaan kita kepada Islam. Agama yang mengajarkan sikap saling menghormati antar sesama manusia.

[TheChamp-Sharing]

[TheChamp-FB-Comments]

REKOMENDASI

Ketika Perempuan Menggugat dan Tuhan Mendengarnya, Kisah Khaulah Binti Tsa’labah

Harakah.id - Kisah perempuan yang menyuarakan keadilan sudah ada sejak zaman Nabi Muhammad saw yang diabadikan kisahnya dalam al-Qur’an, yaitu dalam Qs....

2 Ummahatul Mukminin yang Terkenal Sebagai Muslimah Bekerja

Harakah.id - Muslimah yang memilih bekerja di era modern ini dapat meneladani kehidupan mereka. Mereka punya keahlian profesional, mereka beriman dan berakhlak...

Ini Risalah Lengkap Syaikhul Azhar Mengkritik Keras Keputusan Taliban Melarang Pendidikan Perempuan

Harakah.id - Salah satu yang mengeluarkan kritik adalah Syaikhul Azhar, Syaikh Ahmad Tayeb. Berikut adalah pernyataan lengkap beliau. Berbagai...

Mengagetkan! Habib Rizieq Menolak Diajak Demo, Ingin Fokus Ibadah

Harakah.id - Kalau bentuknya demo, kalian saja yang demo. Gak usah ngundang-ngundang saya. Setuju? Habib Rizieq Menolak Diajak Demo....

TERPOPULER

Tradisi Tahlilan 3, 7, 40, 100 Hari Kematian dalam Islam

Harakah.id - Sudah menjadi sebuah tradisi di kalangan masyarakat Muslim, ketika ada sanak saudara atau keluarga yang meninggal dunia, selalu diadakan...

Mengapa Ada Anak Kiai Tapi Tidak Berjilbab, Inilah Penjelasan Gus Baha’

Harakah.id - Para istri, puteri hingga santriwati pondok pesantren di Indonesia umumnya mengenakan penutup kepala dan baju tertutup, tetapi dengan membiarkan...

Empat Kelompok Kristen Radikal di Indonesia, Dari Konflik Lokal Hingga Terkait Jaringan Transnasional

Harakah.id - Ada beragam jenis radikalisme. Radikalisme agama salah satunya. Setiap agama memiliki kelompok radikal, meskipun pada umumnya minoritas dalam kelompok...

Mengenal Istilah Ijtihad dan Mujtahid Serta Syarat-Syaratnya

Harakah.id - Ijtihad dan Mujtahid adalah dua terminologi yang harus dipahami sebelum mencoba melakukannya. Hari ini kita banyak mendengar kata...