Beranda Headline Khutbah Jumat Terbaru: Kematian Sejatinya Begitu Dekat, Lalu Cukupkah Bekal Kita Untuk...

Khutbah Jumat Terbaru: Kematian Sejatinya Begitu Dekat, Lalu Cukupkah Bekal Kita Untuk Pulang?

Harakah.idKematian sejatinya sangat dekat dan kapan saja bisa menghampiri kita. Pertanyannya, apakah kita sudah siap? cukupkah bekal kita? Khutbah Jumat terbaru.

Khotbah Pertama

إِنّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُه

اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى سيّدنا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن

اَمَّا بَعْدُ، فَيَااَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، اِتَّقُوْااللهَ حَقَّ تُقَاتِه وَلاَتَمُوْتُنَّ اِلاَّوَأَنـْتُمْ مُسْلِمُوْنَ فَقَدْ قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ: وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالإنْسَ إِلا لِيَعْبُدُونِ

Hadirin, Jama’ah Ju’mat Rahimakumullah…

Mengawali khotbah siang ini, khatib mengajak kita semua, mari sama-sama kita meningkatkan kualitas takwa kita kepada Allah SWT. Yakni dengan menjalankan perintah dan menjauhi laranganNya. 

Hadirin, Jama’ah Ju’mat Rahimakumullah…

Hampir tiap hari, kita selalu dengar ada banyak sekali kabar duka. Hari-hari ini, kematian agaknya bukan hal yang aneh. Si A meninggal dunia. Si B wafat. Dan lain sebagainya. Baik itu keluarga kita atau orang lain. 

Fakta ini hendaknya menambah keyakinan kita bahwa kematian sejatinya adalah hal yang sangat dekat sekali dengan diri kita. Kematian adalah sebuah keniscayaan yang pasti akan dialami oleh setiap yang ada. Hanya hidup adalah Allah SWT. 

كُلُّ مَنْ عَلَيْهَا فَانٍ (26) وَيَبْقَى وَجْهُ رَبِّكَ ذُو الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ (27)

“Semua yang ada di bumi itu akan binasa, tetapi wajah Tuhanmu yang memiliki kebesaran dan kemuliaan tetap kekal.”

Masalah kapan kematian itu akan datang dan menghampiri kita, Wallahu a’lam. Hanya Allah yang tahu. 

وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ

Tak seorang pun yang mengetahui tempat dan waktu kapan ia akan meninggal dunia.

Hadirin, Jama’ah Ju’mat Rahimakumullah…

Yang harus diingat adalah datangnya kematian itu ada dua macam. Ada yang disertai sebab terlebih dahulu, seperti sakit atau kecelakaan. Dan ada pula yang terjadi secara mendadak dan tak diawali sebab. 

Kadang ada orang yang kemarin masih sehat-sehat saja, hari ini telah ada. 

Ada yang minggu kemarin masih berangkat ke masjid, shalat jum’at, bersama kita, hari ini telah meninggal dunia. 

Kemarin si Fulan masih segar bugar, beraktivitas seperti biasa, hari ini, telah kembali ke hadirat Allah. 

Kematian itu, cepat atau lambat, pasti juga akan datang juga kepada kita. Sekarang, mari kita tanyakan kepada diri kita sendiri-sendiri, “Apa bekal kita untuk ke akhirat? Sudah cukupkah bekal kita bila sewaktu-waktu akan dipanggil menghadapNya?” 

Hadirin, Jama’ah Ju’mat Rahimakumullah…

Allah SWT berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

“Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap orang memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok atau akhirat, dan bertakwalah kepada Allah. Sungguh, Allah Mahateliti terhadap apa yang kamu kerjakan.”

Lewat ayat ini, Allah memerintahkan kepada kita untuk senantiasa mengerjakan terlebih dahulu hal-hal yang mendatangkan manfaat untuk masa yang akan datang. Seperti halnya, kita mempersiapkan segala sesuatu terlebih dahulu untuk menyambut datangnya tamu.

Masa depan atau masa yang akan datang itu ada dua: di dunia dan akhirat. Keduanya jelas berbeda. Masa depan di dunia, jika kita gagal atau kurang berhasil, penyesalannya hanyalah sampai ketika hayat masih dikandung badan saja.

Namun, kegagalan di alam akhirat adalah kegagalan yang hakiki. Kita akan merasakan penyesalan yang tiada akhir. Kita, siap tidak siap, suka tidak suka, harus mempertanggungjawabkan apa yang telah kita lakukan selama hidup di dunia. 

Hadirin, Jama’ah Ju’mat Rahimakumullah…

Pada ayat tadi, kata ghad yang bermakna “akhirat”, disebutkan dalam bentuk nakirah atau umum. Hal ini menunjukkan bahwa akhirat adalah suatu yang besar dan karenanya tak diketahui bagaimana keadaannya

Kebesaran dan ketidaktahuan seseorang tentang akhirat hendaknya menjadikan kita selalu memperbaiki diri kapan dan dimanapun berada. Karena tak seorang pun mengetahui bagaimana nasibnya di akhirat kelak. Yang bisa dilakukan adalah mempersiapkannya bekal dengan maksimal. 

Apa bekal itu? 

Tidak lain dan tidak bukan adalah ketakwaan kita kepada Allah selama di dunia.

Definisi ketakwaan, sebagaimana yang sering kita dengar, adalah menjalankan perintah dan meninggalkan larangan. Yang mana pada ayat tadi, Allah menyebutkan perintah untuk bertakwa itu sebanyak dua kali: 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ 

Dan…

وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

Penyebutan dua kali ini menunjukkan penekanan atau penguatan, betapa pentingnya takwa itu. Ada pula yang berpendapat bahwa perintah takwa yang kedua adalah perintah untuk mengevaluasi dan menyempurnakan amalan yang dilakukan atas dasar takwa pada perintah pertama.

Hadirin, Jama’ah Ju’mat Rahimakumullah…

Mengakhiri khotbah ini, khatib ingin mengajak kita semua untuk menginstropeksi diri kita masing-masing. Mari kita tingkatan ibadah kita selama kita masih bisa bernapas. Karena, ketika kematian datang, manusia, sehebat  apapun dia, tak mungkin akan bisa menghindar. 

إِذَا جَاءَ أَجَلُهُمْ فَلَا يَسْتَأْخِرُونَ سَاعَةً وَلَا يَسْتَقْدِمُونَ

“Ketika kematian datang, tak akan bisa diundur atau dimajukan sama sekali”

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِلْمُسْلِمِيْنَ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ  

Khotbah Kedua

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ 

وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا 

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوا اللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ 

وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. 

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلِّمْ وَعَلَى آلِ سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَنْبِيآئِكَ وَرُسُلِكَ وَمَلآئِكَةِ اْلمُقَرَّبِيْنَ وَارْضَ اللّهُمَّ عَنِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ أَبِى بَكْرٍ وَعُمَر وَعُثْمَان وَعَلِى وَعَنْ بَقِيَّةِ الصَّحَابَةِ وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِي التَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ وَارْضَ عَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ 

اَللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَاْلمُؤْمِنَاتِ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَاْلمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيآءُ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ اللهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلمُشْرِكِيْنَ وَانْصُرْ عِبَادَكَ اْلمُوَحِّدِيَّةَ وَانْصُرْ مَنْ نَصَرَ الدِّيْنَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَ دَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَاعْلِ كَلِمَاتِكَ إِلَى يَوْمَ الدِّيْنِ 

اللهُمَّ ادْفَعْ عَنَّا اْلبَلاَءَ وَاْلوَبَاءَ وَالزَّلاَزِلَ وَاْلمِحَنَ وَسُوْءَ اْلفِتْنَةِ وَاْلمِحَنَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا إِنْدُونِيْسِيَّا خآصَّةً وَسَائِرِ اْلبُلْدَانِ اْلمُسْلِمِيْنَ عآمَّةً يَا رَبَّ اْلعَالَمِيْنَ 

رَبَّنَا آتِناَ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا اَنْفُسَنَا وَاإنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ اْلخَاسِرِيْنَ 

عِبَادَاللهِ ! إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتآءِ ذِي اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشآءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْي يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ وَاذْكُرُوا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ 

[TheChamp-Sharing]

[TheChamp-FB-Comments]

REKOMENDASI

Kepemimpinan Militer Laksamana Keumalahayati, “Inong Balee” di Benteng Teluk Pasai

Harakah.id - Keumalahayati menempuh pendidikan non-formalnya seperti mengaji di bale (surau) di kampungnya dengan mempelajari hukum-hukum Islam, sebagai agama yang diyakininya. Beliau...

Ketika Perempuan Menggugat dan Tuhan Mendengarnya, Kisah Khaulah Binti Tsa’labah

Harakah.id - Kisah perempuan yang menyuarakan keadilan sudah ada sejak zaman Nabi Muhammad saw yang diabadikan kisahnya dalam al-Qur’an, yaitu dalam Qs....

2 Ummahatul Mukminin yang Terkenal Sebagai Muslimah Bekerja

Harakah.id - Muslimah yang memilih bekerja di era modern ini dapat meneladani kehidupan mereka. Mereka punya keahlian profesional, mereka beriman dan berakhlak...

Ini Risalah Lengkap Syaikhul Azhar Mengkritik Keras Keputusan Taliban Melarang Pendidikan Perempuan

Harakah.id - Salah satu yang mengeluarkan kritik adalah Syaikhul Azhar, Syaikh Ahmad Tayeb. Berikut adalah pernyataan lengkap beliau. Berbagai...

TERPOPULER

Tradisi Tahlilan 3, 7, 40, 100 Hari Kematian dalam Islam

Harakah.id - Sudah menjadi sebuah tradisi di kalangan masyarakat Muslim, ketika ada sanak saudara atau keluarga yang meninggal dunia, selalu diadakan...

Mengapa Ada Anak Kiai Tapi Tidak Berjilbab, Inilah Penjelasan Gus Baha’

Harakah.id - Para istri, puteri hingga santriwati pondok pesantren di Indonesia umumnya mengenakan penutup kepala dan baju tertutup, tetapi dengan membiarkan...

Empat Kelompok Kristen Radikal di Indonesia, Dari Konflik Lokal Hingga Terkait Jaringan Transnasional

Harakah.id - Ada beragam jenis radikalisme. Radikalisme agama salah satunya. Setiap agama memiliki kelompok radikal, meskipun pada umumnya minoritas dalam kelompok...

Mengenal Istilah Ijtihad dan Mujtahid Serta Syarat-Syaratnya

Harakah.id - Ijtihad dan Mujtahid adalah dua terminologi yang harus dipahami sebelum mencoba melakukannya. Hari ini kita banyak mendengar kata...