Beranda Keislaman Hikmah Kisah Perempuan Yang Menggunakan Sihir Kala Cintanya Ditolak

Kisah Perempuan Yang Menggunakan Sihir Kala Cintanya Ditolak

Harakah.idPada zaman sahabat, ada seorang sahabat Anshor yang anaknya meninggal karena sihir. Sebabnya, si anak menolak cinta seorang perempuan. Inilah kisah perempuan yang menggunakan sihir kala cintanya ditolak.

Terdapat sebuah kisah tentang seorang lelaki dari kelompok Anshar yang lebih memilih tersiksa, terbelenggu, teraniaya, lalu tiada; daripada hidup bergelimang dosa. Kisah ini tertulis di dalam kitab Raudhah al-Muhibbin wa Nuzhah al-Musytaqin karya Imam Ibn Qayyim al-Jauziyah. Berikut kisah lengkapnya.

Jabir bin Nuh menyebutkan bahwa ketika ia berada di kota Madinah dan sedang duduk santai di depan rumah seorang sahabatnya, ia melihat seorang laki-laki tua dengan wajah yang mempesona serta pakaian yang indah.

Salah satu sahabat Jabir bin Nuh mendekati lelaki tua tersebut seraya berkata, “Wahai Abu Muhammad, aku memohon kepada Allah semoga Allah memberikan engkau pahala yang besar dan memenuhi hatimu dengan rasa sabar. Bergembiralah! Sesungguhnya kesabaran adalah pegangan orang-orang yang beriman. Aku berharap kepada Allah semoga Allah menganugerahimu sebuah pahala yang sangat istimewa karena kesabaranmu terhadap musibah berat yang menimpamu.”

Ketika lelaki tua itu telah berlalu, Jabir bin Nuh mendekati sahabatnya tersebut dan bertanya, “Siapa lelaki tua itu?”

Sang sahabat menjawab, “Dia seseorang yang sama denganku, berasal dari kelompok Anshar.

Jabir bin Nuh kembali bertanya, “Hal apa yang telah menimpanya, hingga kau mendoakannya diberikan kesabaran terhadap musibah yang telah menimpanya?”

Sang sahabat kembali menjawab, “Dia mendapat ujian. Seorang anaknya yang sangat berbakti kepadanya dan selalu memenuhi semua kebutuhannya. Anaknya juga memiliki sifat-sifat yang sangat mulia dan mempesona.”

Jabir bin Nuh semakin bingung, lalu bertanya lagi, “Kau mengatakan bahwa lelaki tua tersebut mendapatkan ujian dari anaknya, sedangkan anaknya adalah sosok lelaki yang sangat berbakti kepada ayahnya. Lalu, di mana letak ujiannya?”

Sang sahabat menjawab, “Anaknya dicintai seorang wanita, kemudian wanita ini mengirim seorang untuk menemui anaknya tersebut. Sang utusan membawa pesan tentang isi hati dari wanita yang mengutusnya tersebut dan meminta agar si lelaki (anak dari lelaki tua) segera menemui si wanita, padahal si wanita telah memiliki seorang suami. Akhirnya, anaknya mengacuhkan permintaan si wanita.

Selang beberapa hari, si wanita kembali mengirim seorang utusan dengan sebuah pesan singkat, ‘Engkau yang menemuiku atau aku yang menemuimu?’ 

Anak dari si lelaki tua tetap menolak permintaan wanita tersebut. Hal itu membuat si wanita putus asa dan memutuskan untuk mendatangi seorang tukang sihir. Si wanita berjanji akan memberikan hadiah yang melimpah dengan syarat si tukang sihir mengganggu seorang pemuda yang dicintainya. Si tukang sihir menyetujui permintaan si wanita dan mulai merapalkan mantra.

Suatu malam ketika si laki-laki tua duduk santai bersama anaknya, tiba-tiba sang anak teringat kepada si wanita yang menggodanya. Ada semacam dorongan yang menguasai pikiran dan tubuhnya yang memaksanya untuk menemui si wanita. Dorongan dan paksaan terus mengganggu sang anak hingga ia hampir terlihat seperti orang gila. Sang anak segera bangkit, mendirikan shalat, dan meminta perlindungan kepada Allah. Namun keadaan sang anak semakin tak terkendali.

Sang anak berkata kepada si lelaki tua (ayahnya), ‘Ayah, segera ikat tubuhku!’.

Sang ayah kebingungan sambil berkata, ‘Sebenarnya apa yang terjadi denganmu, wahai anakku?’

Lalu sang anak menceritakan apa yang sebenarnya terjadi dan sang ayah juga segera bergegas mencari tali untuk mengikat sang anak. Ketika sang ayah mulai mengikat erat sang anak, saat itu pula sang anak semakin beringas, memberontak, meraung keras layaknya sapi jantan. Selang beberapa saat, sang anak tiba-tiba diam. Sang ayah (lelaki tua) melihat darah mengucur perlahan dari leher sang anak. Inna Lillah.

[TheChamp-Sharing]

[TheChamp-FB-Comments]

REKOMENDASI

Ketika Perempuan Menggugat dan Tuhan Mendengarnya, Kisah Khaulah Binti Tsa’labah

Harakah.id - Kisah perempuan yang menyuarakan keadilan sudah ada sejak zaman Nabi Muhammad saw yang diabadikan kisahnya dalam al-Qur’an, yaitu dalam Qs....

2 Ummahatul Mukminin yang Terkenal Sebagai Muslimah Bekerja

Harakah.id - Muslimah yang memilih bekerja di era modern ini dapat meneladani kehidupan mereka. Mereka punya keahlian profesional, mereka beriman dan berakhlak...

Ini Risalah Lengkap Syaikhul Azhar Mengkritik Keras Keputusan Taliban Melarang Pendidikan Perempuan

Harakah.id - Salah satu yang mengeluarkan kritik adalah Syaikhul Azhar, Syaikh Ahmad Tayeb. Berikut adalah pernyataan lengkap beliau. Berbagai...

Mengagetkan! Habib Rizieq Menolak Diajak Demo, Ingin Fokus Ibadah

Harakah.id - Kalau bentuknya demo, kalian saja yang demo. Gak usah ngundang-ngundang saya. Setuju? Habib Rizieq Menolak Diajak Demo....

TERPOPULER

Tradisi Tahlilan 3, 7, 40, 100 Hari Kematian dalam Islam

Harakah.id - Sudah menjadi sebuah tradisi di kalangan masyarakat Muslim, ketika ada sanak saudara atau keluarga yang meninggal dunia, selalu diadakan...

Mengapa Ada Anak Kiai Tapi Tidak Berjilbab, Inilah Penjelasan Gus Baha’

Harakah.id - Para istri, puteri hingga santriwati pondok pesantren di Indonesia umumnya mengenakan penutup kepala dan baju tertutup, tetapi dengan membiarkan...

Empat Kelompok Kristen Radikal di Indonesia, Dari Konflik Lokal Hingga Terkait Jaringan Transnasional

Harakah.id - Ada beragam jenis radikalisme. Radikalisme agama salah satunya. Setiap agama memiliki kelompok radikal, meskipun pada umumnya minoritas dalam kelompok...

Mengenal Istilah Ijtihad dan Mujtahid Serta Syarat-Syaratnya

Harakah.id - Ijtihad dan Mujtahid adalah dua terminologi yang harus dipahami sebelum mencoba melakukannya. Hari ini kita banyak mendengar kata...