Beranda Khazanah Lockdown Matahari Sebagai Tanda-Tanda Kiamat, Benarkah?

Lockdown Matahari Sebagai Tanda-Tanda Kiamat, Benarkah?

Harakah.id Sebagian masyarakat salah kaprah mengaitkanlockdown matahari dengan virus Covid-19. Ada juga yang mengaitkan peristiwa ini sebagai tanda-tanda kiamat besar, walaupun penjelasan lockdown Matahari tidak pernah ada di hadis atau Al-Qur’an.

Akhir-akhir ini, sejak tiga minggu lalu, jagad medsos dihebohkan oleh isu lockdown Matahari. Dinarasikan bahwa NASA telah mengumumkan Matahari sedang masuk ke dalam fase lockdown. Hal ini mirip dengan karantina yang dilakukan manusia dalam menghadapi wabah Covid-19.

Karena kemiripan tersebut, banyak masyarakat yang salah kaprah mengaitkan keduanya dengan virus Covid-19. Banyak juga yang menyalahkan peristiwa tersebut karena cuaca ekstrem yang terjadi. Lebih jauh lagi, mereka mengaitkan peristiwa tersebut sebagai tanda-tanda kiamat besar, walaupun penjelasan lockdown Matahari tidak pernah ada di hadis atau Al-Qur’an.

Bagi astronom, istilah lockdown Matahari sebenarnya tidak pernah dikenal. NASA yang dikatakan itu juga tidak pernah mengeluarkan berita dengan istilah tersebut. Yang dikenal di kalangan akademisi adalah fase solar minimum. Maksudnya adalah fase yang dialami Matahari dalam siklus 11-tahunnya di mana aktivitasnya paling rendah. Aktivitas minimum ini ditandai dengan sedikitnya bintik Matahari yang diamati.

Aktivitas yang dimaksud adalah aktivitas magnetik yang terjadi di sana. Akibat gerakan plasma di dalam Matahari, muncul daerah-daerah yang tampak lebih gelap dibanding sekitarnya yang disebut sebagai bintik Matahari. Bintik Matahari merupakan fenomena sementara dan kemunculannya dapat diprediksi. Jumlah dan lokasi kemunculan bintik-bintik itu mengikuti suatu siklus dengan periode sekitar sebelas tahun.

Siklus matahari

Siklus 11 tahun pertama kali dicatat pada tahun 1755-1766. Dihitung sejak itu, siklus Matahari sudah berlangsung 24 kali, dengan siklus terakhir terjadi pada tahun 2008-2020. Oleh karena itu, siklus Matahari ini disebut juga sebagai Siklus 24 Matahari.

Siklus ini kembali mulai pada bulan April 2020. Setelah berakhir Siklus 24 Matahari, kita akan masuk ke dalam Siklus 25 Matahari. Setelah mengalami solar minimum, aktivitas Matahari akan kembali meningkat hingga mencapai puncak dalam waktu 4-5 tahun mendatang. Puncak siklus diprediksi terjadi pada pertengahan tahun 2025 nanti. Tingkatnya akan tidak jauh berbeda dengan puncak siklus 24 Matahari.

Jumlah bintik-bintik Matahari juga akan meningkat dan mencapai maksimum pada saat itu. Kemudian, jumlah bintik-bintik Matahari akan kembali surut dalam waktu 6-7 tahun setelah melewati fase puncak. Matahari akan kembali mengalami fase solar minimum dan memulai siklus lagi. Jadi fenomena ini merupakan fenomena biasa yang rutin terjadi di alam. Fenomena ini juga tidak terkait sama sekali dengan wabah Covid-19 atau cuaca ekstrem akibat perubahan iklim di Bumi.

Meskipun begitu, memang benar bahwa radiasi cahaya yang dipancarkan Matahari saat solar minimum menjadi berkurang. Sering terjadi pula aktivitas Matahari menjadi jauh lebih tenang sehingga bintik-bintik Matahari yang diamati jauh lebih sedikit, bahkan hampir tidak ada sama sekali. Energi yang dipancarkan Matahari juga jauh lebih kecil daripada biasanya. Peristiwa tersebut disebut sebagai grand solar minimum. Inilah yang terjadi pada tahun 2020.

Kebetulan bahwa terakhir peristiwa tersebut terjadi, Bumi sedang mengalami “zaman es kecil”. Sekitar pada tahun 1650-1715, Matahari mengalami aktivitas yang luar biasa rendah. Temperatur Bumi pun turun. Turunnya temperatur Bumi oleh aktivitas Matahari yang sangat rendah secara kebetulan diiringi oleh efek aerosol vulkanik yang memperkuat efeknya. Akibatnya, terjadilah “zaman es kecil” itu.

Menurut NASA, beberapa ilmuwan memang memprediksi bahwa aktivitas Matahari yang sangat rendah di akhir siklus 24 tahun ini akan memulai periode grand solar minimum pada beberapa dekade ke depan. Tetapi mereka juga menyatakan bahwa efek grand solar minimum hanya akan memberikan kontribusi climate forcing -0,1 W/m2. Jumlah ini setara dengan kontribusi oleh peningkatan konsentrasi CO2 selama tiga tahun.

Jika dibandingkan, efek pemanasan akibat emisi gas rumah kaca dari pembakaran fosil manusia enam kali lebih besar daripada efek pendinginan akibat grand solar minimum yang terjadi berdekade-dekade lamanya. Artinya, “zaman es” tidak akan kembali terjadi lagi. Efek pendinginan global akan tertutupi efek pemanasan global. Bukannya mendingin, Bumi masih terus memanas.

Karena pemanasan global itulah sebenarnya cuaca ekstrem dan musim yang berubah terjadi. Bumi sedang mengalami perubahan iklim, entah menuju yang lebih baik atau lebih buruk bagi kehidupan. Jika kita masih tidak peduli akan kerusakan yang kita perbuat pada alam, dalam beberapa tahun ke depan, kita akan berada pada point of no return. Di titik itu, perubahan iklim sudah sedemikian rupa sehingga mustahil untuk membuat Bumi berubah seperti sedia kala, bahkan jika manusia menghentikan aktivitasnya.

Hal ini senada dengan Pachauri et al. (2014) yang menyatakan bahwa “tanpa upaya mitigasi tambahan di luar yang sudah ada sekarang, dan bahkan adaptasi, pemanasan global pada akhir abad ke-21 akan menyebabkan risiko tinggi hingga sangat tinggi, berdampak luas, dan tidak dapat lagi dipulihkan secara global.”

Manusia memang memiliki kecenderungan untuk berbuat kerusakan di muka bumi, seperti yang diungkapkan pada QS Al-Baqarah: 205, yakni “Dan bila manusia memegang kuasa, ia berjalan di Bumi untuk berbuat kerusakan di atasnya…”. Namun, Allah juga berfirman dalam QS Al-Araf: 56 yang artinya, “Dan janganlah kalian membuat kerusakan di muka Bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya…”. Semoga hal ini bisa menjadi pelajaran bagi kita semua sehingga lebih peduli terhadap lingkungan, bukan hanya potensi bencananya.

Artikel ini ditulis oleh Mohamad Fikri Aulya Nor, KMNU, Astronomi ITB

[TheChamp-Sharing]

[TheChamp-FB-Comments]

REKOMENDASI

Gempa Bumi di Cianjur, Ini Panduan Menyikapinya Menurut Islam

Harakah.id - Gempa bumi mengguncang Kabupaten Cianjur, Jawa Barat pada Senin, (21/11/2022). Sampai tulisan ini diturunkan, Selasa 22/11, tercatat korban meninggal...

Inilah Gambaran Kecantikan Bidadari Surga dalam Literatur Klasik

Harakah.id - Dalam Al-Quran dijelaskan bahwa orang-orang beriman akan masuk surga. Di dalam surga, mereka akan mendapatkan balasan yang banyak atas kebaikan...

Hadis yang Menjelaskan Puasa dan Al-Qur’an Dapat Memberi Pemberi Syafaat

Harakah.id - Beruntungnya bagi kita para muslim, terdapat suatu amalan dan kitab suci yang dapat memberikan syafaat untuk kita di hari akhir...

5 Tips Menjaga Hafalan Al-Quran Menurut Sunnah Rasulullah SAW

Harakah.id - Aku akan menjelaskan ke kalian tentang hadits yang aku yakin hadits ini akan sangat bermanfaat untuk teman-teman penghafal Qur’an.

TERPOPULER

Tradisi Tahlilan 3, 7, 40, 100 Hari Kematian dalam Islam

Harakah.id - Sudah menjadi sebuah tradisi di kalangan masyarakat Muslim, ketika ada sanak saudara atau keluarga yang meninggal dunia, selalu diadakan...

Mengapa Ada Anak Kiai Tapi Tidak Berjilbab, Inilah Penjelasan Gus Baha’

Harakah.id - Para istri, puteri hingga santriwati pondok pesantren di Indonesia umumnya mengenakan penutup kepala dan baju tertutup, tetapi dengan membiarkan...

Empat Kelompok Kristen Radikal di Indonesia, Dari Konflik Lokal Hingga Terkait Jaringan Transnasional

Harakah.id - Ada beragam jenis radikalisme. Radikalisme agama salah satunya. Setiap agama memiliki kelompok radikal, meskipun pada umumnya minoritas dalam kelompok...

Kenapa Orang Indonesia Hobi Baca Surat Yasin? Ternyata Karena Ini Toh…

Harakah.id - Surat Yasin adalah salah satu surat yang paling disukai orang Indonesia. Dalam setiap kesempatan, Surat Yasin hampir menjadi bacaan...