Mbah Maimoen Zubair, Ulama Pakubumi yang Lahir Bersamaan Dengan Pekikan Sumpah Pemuda 1928

0
27573
Mbah Maimoen Zubair, Ulama Pakubumi yang Lahir Bersamaan Dengan Pekikan Sumpah Pemuda 1928

Harakah.idMbah Maimoen Zubair al-maghfurlah adalah salah seorang ulama pakubumi yang lahir bertepatan dengan Sumpah Pemuda. Selama hidupnya, Mbah Maimoen Zubair selalu memperlihatkan jiwa mudanya, khususnya ketika memperjuangkan nasionalisme.

Mbah Maimoen Zubair lahir pada 28 Oktober 1928. Lahir dari ayah bernama Kiai Zubair. Kiai Zubair sendiri adalah murid kesayangan Sayyid Sa’id al-Yamani dan Syeikh Hasan al-Yamani al-Makki. Ibunda Kiai Maimoen adalah putri Kiai Ahmad bin Syu’aib.

Di usia 17 tahun, Mbah Maimoen Zubair sudah hafal di luar kepala beberapa kitab seperti al-Jurumiyah, Imrithi, Alfiyyah Ibn Malik, Matan Jauharatut Tauhid, Sullamul Munawroq dan Rohabiyah fi Faraidh. Selain itu beliau juga sudah piawai membaca dan memahami Fathul Qarib, Fathul Mu’in dan Fathul Wahab.

Di tahun 1945, nyantri ke Pesantren Lirboyo dan mengaji kepada Mbah Manaf, Mbah Abdul Karim dan Mbah Marzuqi.

Di tahun 1949, berangkat untuk belajar ke Tanah Suci Makkah dan nyantri kepada beberapa ulama’: Sayyid ‘Alawi bin Abbas al-Maliki, Syekh al-Imam al-Masysyath, Sayyid Amin al-Quthbi, Syeikh Yasin bin Isa al-Fadani dan ulama-ulama lainnya di Tanah Haram.

Sepulang dari Tanah Suci Makkah, Kiai Maimoen masih menyempatkan diri untuk nyantri kepada beberapa kiai sepuh di Jawa; Kiai Baidlowi Lasem, Kiai Ma’shum Lasem, Kiai Ali Ma’shum Krapyak, Kiai Bisri Musthofa Rembang, Kiai Abdul Wahab Chasbullah, Kiai Muslih Mranggen, Kiai Abbas Buntet, Syeikh Ihsan Jampes dan Kiai Abul Fadhol Senori.

Di tahun 1965, Kiai Maimoen Zubair mulai berkhidmah mengamalkan ilmu yang didapatkannya dengan mendirikan Pesantren al-Anwar yang tepat berada di samping kediaman beliau. Sampai saat ini beliau dikenal sebagai seorang faqih yang wara’ dan disegani di Indonesia