Beranda Khazanah Mengenal Sejarah, Arti Nama Dan Kisah di Balik Bulan-Bulan Hijriyah

Mengenal Sejarah, Arti Nama Dan Kisah di Balik Bulan-Bulan Hijriyah [Bagian 2]

Harakah.id Tahu gak sih, kalau di balik nama-nama Bulan Hijriyah mengandung sejarah, arti dan kisah-kisah. Yuk Simak!

Di bagian sebelumnya, kita sudah mengenal beberapa nama bulan Hijriah, bukan? Banyak di antara bulan-bulan tersebut berkaitan dengan musim atau kepercayaan masyarakat Arab masa pra-Islam. Begitu pula dengan sisa bulan yang akan kita bahas kini. Tetapi yang spesial adalah terdapat satu-satunya bulan yang namanya disebutkan dalam Alquran karena berbagai keistimewaanya. Berikut pembahasannya.

  1. Rajab

Arti kata Rajab (رَجَب) adalah mulia atau dihormati. Bulan ini termasuk sebagai bulan haram yang disebutkan Rasulullah dalam salah satu haditsnya,

Sesungguhnya zaman ini telah berjalan (berputar), sebagaimana perjalanan awalnya ketika Allah menciptakan langit dan bumi, yang mana satu tahun ada dua belas bulan. Di antaranya ada empat bulan haram, tiga bulan yang (letaknya) berurutan, yaitu Zulkaidah, Zulhijah, dan Muharam. Kemudian Rajab yang berada di antara Jumadil (-akhir) dan Syakban.” (HR Bukhari dan Muslim).

Orang Arab, sejak masa Jahiliyah, sangat memuliakan bulan ini. Pada bulan ini, peperangan dihentikan dan dilarang. Bahkan ada yang berpendapat bahwa arti Rajab adalah berhenti dari perang itu sendiri.

Baca Juga: Mengenal Sejarah, Arti Nama dan Kisah di Balik Bulan-Bulan Hijriyah [Bagian 1]

Bersama dengan bulan Syakban, bulan ini kadang disebut sebagai Rajaban (dua Rajab) sebagai bentuk at-taghlib (menyebutkan dua hal dengan salah satunya). Kedua bulan ini memang disebutkan Rasulullah SAW dalam doanya (hadits dhaif (lemah), tetapi untuk fadhail amal),

Ya Allah, berkahkanlah kami di bulan Rajab dan Syakban ini, sampaikanlah kami pada bulan Ramadhan.”

  1. Syakban

Arti kata Syakban (شَعْبَان) adalah berpencar. Maksudnya adalah di bulan ini, kabilah-kabilah Arab pergi mencari air dengan berpencar-pencar ke berbagai penjuru. Selain itu, mereka juga melakukan penyerbuan-penyerbuan yang sempat terhenti di bulan Rajab.

Dahulu, masyarakat Arab kuno menjuluki bulan ini sebagai asy-Syarif (mulia, terhormat). Seperti yang dijelaskan sebelumnya, bulan Syakban kadang dikelompokkan bersama bulan Rajab yang memiliki arti mulia juga.

Summer solstice atau solstice musim panas (waktu ketika Matahari mencapai titik balik utara dan kira-kira terjadi pada tanggal 21 Juni) terjadi di bulan ini ketika masa masyarakat Arab kuno.

  1. Ramadan

Arti kata Ramadan (رَمَضَان) adalah panas yang sangat. Bahkan bulan ini dikatakan Ramidhat al-Hajaratu atau batu yang panas karena pancaran sinar Matahari. 

Ramadan adalah satu-satunya bulan yang secara gamblang disebutkan dalam Alquran. Mungkin panas yang dirujuk maknanya adalah kesusahan yang dialami ketika melakukan kewajiban puasa selama satu bulan penuh. Selain puasa, bulan Ramadan juga merupakan bulan diturunkannya Alquran dan malam seribu bulan, lailatul qadr. Ramadan merupakan bulan yang sangat sakral, bahkan sejak sebelum Islam datang.

Baca Juga: Hukum Merayakan Tahun Baru Islam

Selain Ramadan, bulan ini juga memiliki nama-nama lain. Pertama, Natiq, yang artinya terkejut. Maksudnya adalah terkejut karena panasnya cuaca. Kedua, Nathil, yang artinya setegukan air dan nabidz. Ketiga, Alzahir, yan artinya bunga. Hal ini karena masyarakat Arab pedalaman pada zaman dahulu melihat hilal bulan ini ketika musim tumbuhan berbunga.

  1. Syawal

Arti kata Syawal (شَوَّال) adalah terangkat. Menurut pengalaman masyarakat Arab zaman dahulu, hal ini merujuk pada unta yang ingin kawin dengan mengangkat ekornya. Ada pula yang mengatakan kalau unta tersebut mengering air susunya (jika ekornya diangkat).

Namun sebagai bulan di mana hari raya Idulfitri jatuh, arti terangkat ini merujuk pada peningkatan. Maksudnya adalah amalan kita yang seharusnya semakin meningkat, setelah berlatih mengekang hawa nafsu di bulan Ramadan.

  1. Zulkaidah

Arti kata Zulkaidah (ذُو ٱلْقَعْدَة) adalah yang duduk. Maksudnya adalah ketika itu, orang Arab sedang duduk (qa’ada yaq’udu) untuk berhaji. Selain itu, ada juga yang mengartikannya sebagai bulan gencatan senjata karena mulai pada bulan ini, tiga bulan haram datang berturut-turut.

  1. Zulhijah

Arti kata Zulhijah (ذُو ٱلْحِجَّة) adalah yang haji. Maksudnya adalah bulan ini adalah bulan untuk menunaikan haji di Kakbah. Sepuluh hari pertama bulan ini merupakan bagian dari ritual haji. Di dalamnya terdapat hari Arafah, yakni tanggal 9, yang disebut juga hari haji dan merupakan salah satu hari yang paling utama.

Selain itu, di hari ke sepuluhnya terdapat hari raya Iduladha. Ketika itu, umat Islam disunnahkan untuk berkurban, menyembelih hewan ternak. Penyembelihan ini dilakukan dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah SWT, mengambil inspirasi kisah Nabi Ibrahim AS yang mendapat perintah untuk menyembelih putranya, Nabi Ismail AS.

[TheChamp-Sharing]

[TheChamp-FB-Comments]

REKOMENDASI

Gempa Bumi di Cianjur, Ini Panduan Menyikapinya Menurut Islam

Harakah.id - Gempa bumi mengguncang Kabupaten Cianjur, Jawa Barat pada Senin, (21/11/2022). Sampai tulisan ini diturunkan, Selasa 22/11, tercatat korban meninggal...

Inilah Gambaran Kecantikan Bidadari Surga dalam Literatur Klasik

Harakah.id - Dalam Al-Quran dijelaskan bahwa orang-orang beriman akan masuk surga. Di dalam surga, mereka akan mendapatkan balasan yang banyak atas kebaikan...

Hadis yang Menjelaskan Puasa dan Al-Qur’an Dapat Memberi Pemberi Syafaat

Harakah.id - Beruntungnya bagi kita para muslim, terdapat suatu amalan dan kitab suci yang dapat memberikan syafaat untuk kita di hari akhir...

5 Tips Menjaga Hafalan Al-Quran Menurut Sunnah Rasulullah SAW

Harakah.id - Aku akan menjelaskan ke kalian tentang hadits yang aku yakin hadits ini akan sangat bermanfaat untuk teman-teman penghafal Qur’an.

TERPOPULER

Tradisi Tahlilan 3, 7, 40, 100 Hari Kematian dalam Islam

Harakah.id - Sudah menjadi sebuah tradisi di kalangan masyarakat Muslim, ketika ada sanak saudara atau keluarga yang meninggal dunia, selalu diadakan...

Mengapa Ada Anak Kiai Tapi Tidak Berjilbab, Inilah Penjelasan Gus Baha’

Harakah.id - Para istri, puteri hingga santriwati pondok pesantren di Indonesia umumnya mengenakan penutup kepala dan baju tertutup, tetapi dengan membiarkan...

Empat Kelompok Kristen Radikal di Indonesia, Dari Konflik Lokal Hingga Terkait Jaringan Transnasional

Harakah.id - Ada beragam jenis radikalisme. Radikalisme agama salah satunya. Setiap agama memiliki kelompok radikal, meskipun pada umumnya minoritas dalam kelompok...

Kenapa Orang Indonesia Hobi Baca Surat Yasin? Ternyata Karena Ini Toh…

Harakah.id - Surat Yasin adalah salah satu surat yang paling disukai orang Indonesia. Dalam setiap kesempatan, Surat Yasin hampir menjadi bacaan...