Beranda Muslimah Perhitungan Masa Iddah Seorang Perempuan dalam Islam, Berapa Lama?

Perhitungan Masa Iddah Seorang Perempuan dalam Islam, Berapa Lama?

Harakah.id – Masa Iddah adalah masa tunggu seorang perempuan yang ditinggal suaminya karena meninggal atau diceraikan.

Dalam Islam, seorang wanita yang ditinggal oleh suaminya karena meninggal ataupun diceraikan tidak diperbolehkan menikah lagi sebelum masa iddah-nya habis. Iddah adalah masa tunggu seorang perempuan, yang di antara tujuannya guna mengetahui kondisi rahimnya.

Perhitungan masa iddah ada yang dilakukan dengan menunggu beberapa kali masa suci dari haid, ada juga dengan menghitung beberapa bulan, atau sampai melahirkan bayi yang sedang dikandung.

Disarikan dari kitab Fathul Qarib, masa iddah perempuan ada dua macam.

Perempuan yang Ditinggal Mati Suaminya.

Dalam kondisi ini, terdapat beberapa ketentuan. Jika perempuan yang ditinggal mati suaminya dalam keadaan hamil, maka masa iddah-nya adalah sampai melahirkan. Hal ini berdasarkan firman Allah.

وَٱلَّٰٓـِٔي يَئِسۡنَ مِنَ ٱلۡمَحِيضِ مِن نِّسَآئِكُمۡ إِنِ ٱرۡتَبۡتُمۡ فَعِدَّتُهُنَّ ثَلَٰثَةُ أَشۡهُرٖ وَٱلَّٰٓـِٔي لَمۡ يَحِضۡنَۚ وَأُوْلَٰتُ ٱلۡأَحۡمَالِ أَجَلُهُنَّ أَن يَضَعۡنَ حَمۡلَهُنَّۚ وَمَن يَتَّقِ ٱللَّهَ يَجۡعَل لَّهُۥ مِنۡ أَمۡرِهِۦ يُسۡرٗا

“Dan perempuan-perempuan yang tidak haid lagi (monopause) di antara perempuan-perempuanmu jika kamu ragu-ragu (tentang masa iddahnya), maka masa iddah mereka adalah tiga bulan; dan begitu (pula) perempuan-perempuan yang tidak haid. Dan perempuan-perempuan yang hamil, waktu iddah mereka itu ialah sampai mereka melahirkan kandungannya. Dan barang siapa yang bertakwa kepada Allah, niscaya Allah menjadikan baginya kemudahan dalam urusannya.” [QS. Ath-Thalaq: 4]

Kemudian, jika istri, yang ditinggal mati, tidak dalam keadaan hamil, maka masa iddah-nya adalah 4 bulan 10 hari dalam hitungan bulan Qamariyyah atau setara dengan 130 hari. Ini berdasarkan firman Allah,

وَٱلَّذِينَ يُتَوَفَّوۡنَ مِنكُمۡ وَيَذَرُونَ أَزۡوَٰجٗا يَتَرَبَّصۡنَ بِأَنفُسِهِنَّ أَرۡبَعَةَ أَشۡهُرٖ وَعَشۡرٗاۖ فَإِذَا بَلَغۡنَ أَجَلَهُنَّ فَلَا جُنَاحَ عَلَيۡكُمۡ فِيمَا فَعَلۡنَ فِيٓ أَنفُسِهِنَّ بِٱلۡمَعۡرُوفِۗ وَٱللَّهُ بِمَا تَعۡمَلُونَ خَبِيرٞ

“Orang-orang yang meninggal dunia di antaramu dengan meninggalkan isteri-isteri (hendaklah para isteri itu) menangguhkan dirinya (ber´iddah) empat bulan sepuluh hari. Kemudian apabila telah habis ´iddahnya, maka tiada dosa bagimu (para wali) membiarkan mereka berbuat terhadap diri mereka menurut yang patut. Allah mengetahui apa yang kamu perbuat.” [QS. Al-Baqarah: 234]

Perempuan yang Diceraikan atau Bukan Karena Ditinggal Mati Suaminya.

Beberapa ketentuan terkait dengan keadaan ini, yaitu, jika perempuan tersebut dalam keadaan hamil, maka masa iddah-nya adalah sampai melahirkan.

Jika perempuan yang ditalak tersebut tidak dalam keadaan hamil dan dia mempunyai kebiasaan haid, maka masa iddahnya adalah tiga kali masa suci. Berdasarkan firman Allah,

وَٱلۡمُطَلَّقَٰتُ يَتَرَبَّصۡنَ بِأَنفُسِهِنَّ ثَلَٰثَةَ قُرُوٓءٖۚ وَلَا يَحِلُّ لَهُنَّ أَن يَكۡتُمۡنَ مَا خَلَقَ ٱللَّهُ فِيٓ أَرۡحَامِهِنَّ إِن كُنَّ يُؤۡمِنَّ بِٱللَّهِ وَٱلۡيَوۡمِ ٱلۡأٓخِرِۚ وَبُعُولَتُهُنَّ أَحَقُّ بِرَدِّهِنَّ فِي ذَٰلِكَ إِنۡ أَرَادُوٓاْ إِصۡلَٰحٗاۚ وَلَهُنَّ مِثۡلُ ٱلَّذِي عَلَيۡهِنَّ بِٱلۡمَعۡرُوفِۚ وَلِلرِّجَالِ عَلَيۡهِنَّ دَرَجَةٞۗ وَٱللَّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ

“Wanita-wanita yang ditalak handaklah menahan diri (menunggu) tiga kali quru´. Tidak boleh mereka menyembunyikan apa yang diciptakan Allah dalam rahimnya, jika mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat. Dan suami-suaminya berhak merujukinya dalam masa menanti itu, jika mereka (para suami) menghendaki ishlah. Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang ma´ruf. Akan tetapi para suami, mempunyai satu tingkatan kelebihan daripada isterinya. Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” [QS. Al- Baqarah: 228]

Baca Juga: Wanita Karir Menurut Islam Boleh Asal Memenuhi Syarat

Terkait dengan cara menghitung tiga kali haid, apabila istri yang ditalak dalam keadaan suci dan pada waktu ditalak masih ada sisa masa sucinya, maka iddahnya sampai memasuki haid ketiga. Jika tertalak dalam keadaan sedang haid atau nifas, maka iddahnya sampai memasuki haid keempat.

Jika misalnya istri yang iddah masih kecil atau sudah besar, yang sama sekali belum pernah haid atau sudah tidak haid lagi, maka iddahnya adalah 3 bulan Qomariyyah. Kemudian, apabila di tengah-tengah masa iddah-nya ternyata ia mengalami haid, maka masa iddah-nya mengikuti masa iddah perempuan yang terbiasa haid. Hal ini berdasarkan firman Allah Swt. dalam QS. Thalaq: 4.

Baca Juga: Konsep Mahram Lelaki dan Perempuan Menurut Madzhab Syafi’i [1]

Dalam Islam, perempuan yang sedang dalam masa ‘iddah tidak diperbolehkan menikah lagi sampai habis masa iddah-nya. Salah-satu hikmah dari ketentuan Allah Swt. ini adalah agar tidak ada penyesalan di kemudian hari apabila ternyata istrinya yang ketika dicerai dalam keadaan hamil dan belum diketahui dan agar rahimnya sudah benar-benar bersih dari benih suaminya sebelumnya.

Baca Juga: Karimah, Perawi Perempuan Pertama Kitab Shahih Bukhari yang Rela Jomblo Karena Ilmu Pengetahuan
Baca Juga: Ketika Sahabat Melaporkan Perbuatan Nabi, Apakah Ia Termasuk Hadis Marfu’ atau Justru Jadi Mauquf?

[TheChamp-Sharing]

[TheChamp-FB-Comments]

REKOMENDASI

Gempa Bumi di Cianjur, Ini Panduan Menyikapinya Menurut Islam

Harakah.id - Gempa bumi mengguncang Kabupaten Cianjur, Jawa Barat pada Senin, (21/11/2022). Sampai tulisan ini diturunkan, Selasa 22/11, tercatat korban meninggal...

Inilah Gambaran Kecantikan Bidadari Surga dalam Literatur Klasik

Harakah.id - Dalam Al-Quran dijelaskan bahwa orang-orang beriman akan masuk surga. Di dalam surga, mereka akan mendapatkan balasan yang banyak atas kebaikan...

Hadis yang Menjelaskan Puasa dan Al-Qur’an Dapat Memberi Pemberi Syafaat

Harakah.id - Beruntungnya bagi kita para muslim, terdapat suatu amalan dan kitab suci yang dapat memberikan syafaat untuk kita di hari akhir...

5 Tips Menjaga Hafalan Al-Quran Menurut Sunnah Rasulullah SAW

Harakah.id - Aku akan menjelaskan ke kalian tentang hadits yang aku yakin hadits ini akan sangat bermanfaat untuk teman-teman penghafal Qur’an.

TERPOPULER

Tradisi Tahlilan 3, 7, 40, 100 Hari Kematian dalam Islam

Harakah.id - Sudah menjadi sebuah tradisi di kalangan masyarakat Muslim, ketika ada sanak saudara atau keluarga yang meninggal dunia, selalu diadakan...

Mengapa Ada Anak Kiai Tapi Tidak Berjilbab, Inilah Penjelasan Gus Baha’

Harakah.id - Para istri, puteri hingga santriwati pondok pesantren di Indonesia umumnya mengenakan penutup kepala dan baju tertutup, tetapi dengan membiarkan...

Empat Kelompok Kristen Radikal di Indonesia, Dari Konflik Lokal Hingga Terkait Jaringan Transnasional

Harakah.id - Ada beragam jenis radikalisme. Radikalisme agama salah satunya. Setiap agama memiliki kelompok radikal, meskipun pada umumnya minoritas dalam kelompok...

Kenapa Orang Indonesia Hobi Baca Surat Yasin? Ternyata Karena Ini Toh…

Harakah.id - Surat Yasin adalah salah satu surat yang paling disukai orang Indonesia. Dalam setiap kesempatan, Surat Yasin hampir menjadi bacaan...