Takbiran Setiap Selesai Shalat Fardhu Sampai Penghujung Hari Tasyrik, Bagaimana Hukumnya?

0
Takbiran Setiap Selesai Shalat Fardhu Sampai Penghujung Hari Tasyrik, Bagaimana Hukumnya?

Harakah.idMulai sejak Hari Arafah, Kaum Muslimin punya kebiasaan takbiran setiap selesai Shalat Fardhu. Takbiran ini dilakukan sampai selesai Hari Tasyrik. Bagaimana hukumnya?

Dalam Islam terdapat banyak jenis takbir. Biasanya jenis takbir bergantung dengan momentum yang sedang dihadapi umat Islam. Seperti saat momen hari raya, baik Idul Fitri maupun Idul Adha, takbir terbagi menjadi dua macam: takbir Mursal dan takbir Muqayyad. Takbir Mursal adalah takbir yang tidak dibaca mesti setelah shalat. Takbir ini dibaca sejak terbenamnya matahari ketika di penghujung bulan Ramadan (malam hari raya) sampai keesokan harinya sebelum shalat ‘Id dilaksanakan.

Sedangkan takbir Muqayyad adalah takbir yang dibaca setiap selesai shalat wajib sejak pagi setelah shalat subuh pada hari Arafah (9 Dzul Hijjah) sampai sore hari di penghujung hari tasyrik (13 Dzul Hijjah).

Baca Juga: Hukum Memotong Kuku Ketika Hendak Berkurban

Bacaan takbir yang dibaca pada kedua jenis takbir tersebut adalah:

الله أكبر الله أكبر الله أكبر لا إله إلا الله والله أكبر الله أكبر ولله الحمد الله أكبر كبيراً والحَمْدُ لِلهِ كَثِيْراً وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلاً، لا إله إلا الله وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الْأَحْزَابَ وَحْدَهُ

Imam Muhammad bin Qasim al-Ghazi di dalam Fathul Qarib menyatakan bahwa membaca takbir pada kedua momen di atas adalah sunnah muakkadah, yakni sunnah yang sangat dianjurkan dan ditekankan. Sebab pada waktu itu umat Islam sedang bersenang-senang dan merayakan hari rayanya, maka sebagai bentuk syi’arnya adalah dengan membaca takbir tersebut di mana saja, seperti masjid, rumah, pasar, toko, dsb.

Baca Juga: Download Khutbah Ringkas Idul Adha 2020

Jadi, membaca takbir setelah shalat lima waktu sangat dianjurkan. Di mana anjuran ini hanya pada saat bulan Dzul Hijjah, lebih tepatnya dari tanggal 9 sampai 13 Dzul Hijjah. Dan anjuran ini berlaku untuk seluruh umat Islam, baik sedang sendirian, bepergian, orang merdeka maupun budak, dan termasuk perempuan.