Beranda Keislaman Akidah Takdir Menurut Islam Adalah Perkara Yang Sudah Ditetapkan Oleh Allah

Takdir Menurut Islam Adalah Perkara Yang Sudah Ditetapkan Oleh Allah

Harakah.idTakdir menurut Islam adalah perkara yang sudah ditetapkan oleh Allah sebelum penciptaan alam semesta. Inilah dasar hadis tentang ekistensi doktrin takdir menurut Islam.

Takdir menurut Islam adalah perkara yang sudah ditetapkan oleh Allah sebelum penciptaan alam semesta. Takdir meliputi segala sesuatu yang terjadi di dunia ini. Baik terkait dengan alam semesta maupun nasib manusia.

Sejak awal, Islam merupakan agama yang mengajarkan kepercayaan kepada takdir. Tetapi, memang dalam sejarah Islam, terdapat kelompok menyimpang yang menolak adanya takdir. Mereka tidak percaya pada adanya takdir. Mereka disebut kaum Qadariyah. Disebut demikian karena mereka percaya baik nasib manusia ditentukan oleh kekuatan (qadar) manusia itu sendiri, bukan karena ditentukan dan diciptakan oleh Allah.

Berikut ini adalah hadis yang terdapat dalam kitab Shahih Muslim. Hadis ini menceritakan awal mula kemunculan paham Qadariyah sekaligus bantahan sahabat Nabi terhadap paham tersebut.   

صحيح مسلم (1/ 36)

عَنْ يَحْيَى بْنِ يَعْمَرَ، قَالَ: كَانَ أَوَّلَ مَنْ قَالَ فِي الْقَدَرِ بِالْبَصْرَةِ مَعْبَدٌ الْجُهَنِيُّ، فَانْطَلَقْتُ أَنَا وَحُمَيْدُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الْحِمْيَرِيُّ حَاجَّيْنِ – أَوْ مُعْتَمِرَيْنِ – فَقُلْنَا: لَوْ لَقِينَا أَحَدًا مَنْ أَصْحَابِ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَسَأَلْنَاهُ عَمَّا يَقُولُ هَؤُلَاءِ فِي الْقَدَرِ، فَوُفِّقَ لَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ دَاخِلًا الْمَسْجِدَ، فَاكْتَنَفْتُهُ أَنَا وَصَاحِبِي أَحَدُنَا عَنْ يَمِينِهِ، وَالْآخَرُ عَنْ شِمَالِهِ، فَظَنَنْتُ أَنَّ صَاحِبِي سَيَكِلُ الْكَلَامَ إِلَيَّ،

فَقُلْتُ أَبَا عَبْدِ الرَّحْمَنِ إِنَّهُ قَدْ ظَهَرَ قِبَلَنَا نَاسٌ يَقْرَءُونَ الْقُرْآنَ، وَيَتَقَفَّرُونَ الْعِلْمَ، وَذَكَرَ مِنْ شَأْنِهِمْ، وَأَنَّهُمْ يَزْعُمُونَ أَنْ لَا قَدَرَ، وَأَنَّ الْأَمْرَ أُنُفٌ، قَالَ: «فَإِذَا لَقِيتَ أُولَئِكَ فَأَخْبِرْهُمْ أَنِّي بَرِيءٌ مِنْهُمْ، وَأَنَّهُمْ بُرَآءُ مِنِّي»، وَالَّذِي يَحْلِفُ بِهِ عَبْدُ اللهِ بْنُ عُمَرَ «لَوْ أَنَّ لِأَحَدِهِمْ مِثْلَ أُحُدٍ ذَهَبًا، فَأَنْفَقَهُ مَا قَبِلَ اللهُ مِنْهُ حَتَّى يُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ»

ثُمَّ قَالَ: حَدَّثَنِي أَبِي عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ قَالَ: بَيْنَمَا نَحْنُ عِنْدَ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ يَوْمٍ، إِذْ طَلَعَ عَلَيْنَا رَجُلٌ شَدِيدُ بَيَاضِ الثِّيَابِ، شَدِيدُ سَوَادِ الشَّعَرِ، لَا يُرَى عَلَيْهِ أَثَرُ السَّفَرِ، وَلَا يَعْرِفُهُ مِنَّا أَحَدٌ، حَتَّى جَلَسَ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَأَسْنَدَ رُكْبَتَيْهِ إِلَى رُكْبَتَيْهِ، وَوَضَعَ كَفَّيْهِ عَلَى فَخِذَيْهِ، وَقَالَ: يَا مُحَمَّدُ أَخْبِرْنِي عَنِ الْإِسْلَامِ، فَقَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «الْإِسْلَامُ أَنْ تَشْهَدَ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَتُقِيمَ الصَّلَاةَ، وَتُؤْتِيَ الزَّكَاةَ، وَتَصُومَ رَمَضَانَ، وَتَحُجَّ الْبَيْتَ إِنِ اسْتَطَعْتَ إِلَيْهِ سَبِيلًا»، قَالَ: صَدَقْتَ، قَالَ: فَعَجِبْنَا لَهُ يَسْأَلُهُ، وَيُصَدِّقُهُ،

قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنِ الْإِيمَانِ، قَالَ: «أَنْ تُؤْمِنَ بِاللهِ، وَمَلَائِكَتِهِ، وَكُتُبِهِ، وَرُسُلِهِ، وَالْيَوْمِ الْآخِرِ، وَتُؤْمِنَ بِالْقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ»، قَالَ: صَدَقْتَ، قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنِ الْإِحْسَانِ، قَالَ: «أَنْ تَعْبُدَ اللهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ، فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ»، قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنِ السَّاعَةِ، قَالَ: «مَا الْمَسْئُولُ عَنْهَا بِأَعْلَمَ مِنَ السَّائِلِ» قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنْ أَمَارَتِهَا، قَالَ: «أَنْ تَلِدَ الْأَمَةُ رَبَّتَهَا، وَأَنْ تَرَى الْحُفَاةَ الْعُرَاةَ الْعَالَةَ رِعَاءَ الشَّاءِ يَتَطَاوَلُونَ فِي الْبُنْيَانِ»، قَالَ: ثُمَّ انْطَلَقَ فَلَبِثْتُ مَلِيًّا، ثُمَّ قَالَ لِي: «يَا عُمَرُ أَتَدْرِي مَنِ السَّائِلُ؟» قُلْتُ: اللهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ، قَالَ: «فَإِنَّهُ جِبْرِيلُ أَتَاكُمْ يُعَلِّمُكُمْ دِينَكُمْ»

Dari Yahya bin Ya’mar yang berkata, “Orang yang pertama kali berpendapat dalam masalah Qadar di Basrah adalah Ma’bad Al-Juhani. Saya lalu berangkat menunaikan haji atau umrah bersama Humaid bin Abdurrahman Al-Himyari. Kami berkata, ‘Semoga kita dapat bertemu dengan salah seorang sahabat Nabi SAW sehingga kita bisa bertanya tentang paham kaum Qadariyah dalam masalah takdir.’

Kami mendapat pertolongan Allah sehingga bisa bertemu Abdullah bin Umar saat akan masuk masjid. Kami menemuinya, saya dan teman saya itu. Salah seorang dari kami berada di kanan, dan yang lain di sebelah kiri Ibnu Umar. Saya mengira temanku akan menyuruhku menyampaikan permasalahan tersebut.

Saya berkata, ‘Wahai Abu Abdurrahman (maksudnya Ibnu Umar), sesungguhnya telah muncul di depan kami orang-orang yang bisa membaca Al-Quran, mendalami ilmu, – Yahya bin Ya’mar menjelaskan ciri-ciri mereka, dan mereka mengira tidak ada yang namanya takdir (ketentuan Allah). Segala perkara ini baru diketahui Allah ketika telah terjadi.’

Abdullah bin Umar berkata, ‘Jika kalian bertemu dengan mereka, katakana bahwa saya berlepas diri dari mereka. Mereka berlepas dari dari aku.’ Abdullah bin Umar lalu bersumpah, ‘Jika salah satu dari mereka memiliki emas sebesar gunung Uhud, lalu ia mensedekahkannya, niscaya Allah tidak akan menerimanya sampai dia beriman kepada takdir.’ Abdullah bin Umar kemudian berkata,

“Dari Umar radhiyallahu ‘anhu juga, beliau berkata: Pada suatu hari ketika kami duduk di dekat Rasulallah shollAllahu ‘alaihi wasallam, tiba-tiba muncul seorang laki-laki yang berpakaian sangat putih dan rambutnya sangat hitam. Pada dirinya tidak tampak bekas dari perjalanan jauh dan tidak ada seorangpun diantara kami yang mengenalnya. Kemudian ia duduk di hadapan Nabi shollAllahu ‘alaihi wasallam, lalu mendempetkan kedua lututnya ke lutut Nabi, dan meletakkan kedua tangannya di atas kedua pahanya, kemudian berkata: ‘Wahai Muhammad, terangkanlah kepadaku tentang Islam.’

Kemudian Rasulullah SAW menjawab: ‘Islam yaitu: hendaklah engkau bersaksi tiada sesembahan yang haq disembah kecuali Allah dan sesungguhnya Muhammad adalah utusan Allah. Hendaklah engkau mendirikan sholat, membayar zakat, berpuasa pada bulan Ramadhan, dan mengerjakan haji ke rumah Allah jika engkau mampu mengerjakannya.’ Orang itu berkata: ‘Engkau benar.’ Kami menjadi heran, karena dia yang bertanya dan dia pula yang membenarkannya.

Orang itu bertanya lagi: ‘Lalu terangkanlah kepadaku tentang iman.’ (Rasulullah) menjawab: ‘Hendaklah engkau beriman kepada Allah, beriman kepada para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para utusan-Nya, hari akhir, dan hendaklah engkau beriman kepada taqdir yang baik dan yang buruk.’ Orang tadi berkata: ‘Engkau benar.’

Lalu orang itu bertanya lagi: ‘Lalu terangkanlah kepadaku tentang ihsan.’ (Beliau) menjawab: ‘Hendaklah engkau beribadah kepada Allah seolah-olah engkau melihat-Nya. Namun jika engkau tidak dapat (beribadah seolah-olah) melihat-Nya, sesungguhnya Ia melihat engkau.’ Orang itu berkata lagi: ‘Beritahukanlah kepadaku tentang hari kiamat.’ (Beliau) menjawab: ‘Orang yang ditanya tidak lebih tahu daripada yang bertanya.’

Orang itu selanjutnya berkata: ‘Beritahukanlah kepadaku tanda-tandanya.’ (Beliau) menjawab: ‘Apabila budak melahirkan tuannya, dan engkau melihat orang-orang Badui yang bertelanjang kaki, yang miskin lagi penggembala domba berlomba-lomba dalam mendirikan bangunan.’

Kemudian orang itu pergi, sedangkan aku tetap tinggal beberapa saat lamanya. Lalu Nabi SAW bersabda: ‘Wahai Umar, tahukah engkau siapa orang yang bertanya itu?’ Aku menjawab: ‘Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui.’ Lalu beliau bersabda: ‘Dia itu adalah malaikat Jibril yang datang kepada kalian untuk mengajarkan agama kalian.’ (HR. Muslim).

Demikian gambaran takdir menurut Islam sebagaimana disebutkan dalam kitab Shahih Muslim. Umat Islam harus percaya dengan takdir Allah karena ia merupakan ajaran yang bersumber dari Rasulullah yang dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Hal in Karena kitab Shahih Muslim adalah kitab yang memuat hadis-hadis shahih lagi terpercaya yang bersumber dari Rasulullah SAW. Semoga ulasan singkat tentang takdir menurut Islam ini bermanfaat.

REKOMENDASI

Demi 1 Hadis, Sahabat Nabi Ini Tempuh Jarak 4000 Km untuk Pastikan Hafalannya

Harakah.id – Kisah seorang sahabat yang rela menempuh jarak Madinah-Mesir hanya untuk mencocokkan satu hadis yang dihafalnya. Tidak...

Cara dan Waktu Puasa Syawal 6 Hari Harus Urut atau Boleh Terpisah-pisah?

Harakah.id – Cara dan waktu puasa Syawal 6 hari boleh dilakukan secara berturut-turut di waktu awal bulan, maupun secara terpisah-pisah di...

Dahulukan yang Mana? Ganti Utang Puasa Wajib Atau Berpuasa Syawal?

Harakah.id - Ganti utang puasa wajib atau berpuasa syawal? Mana yang harus dikerjakan dulu? Mungkin kalian bertanya-tanya. Dan simak artikel berikut...

4 Tujuan Puasa Yang Wajib Diketahui, Agar Ibadah Puasa Semakin Bermakna

Harakah.id - Puasa dalam Islam memiliki tujuannya sendiri. Berdasarkan petunjuk al-Quran, hadis, dan telaah para ulama, kita temukan sedikitnya empat tujuan...

TERPOPULER

Tradisi Tahlilan 3, 7, 40, 100 Hari Kematian dalam Islam

Harakah.id - Sudah menjadi sebuah tradisi di kalangan masyarakat Muslim, ketika ada sanak saudara atau keluarga yang meninggal dunia, selalu diadakan...

Mengapa Ada Anak Kiai Tapi Tidak Berjilbab, Inilah Penjelasan Gus Baha’

Harakah.id - Para istri, puteri hingga santriwati pondok pesantren di Indonesia umumnya mengenakan penutup kepala dan baju tertutup, tetapi dengan membiarkan...

Kenapa Orang Indonesia Hobi Baca Surat Yasin? Ternyata Karena Ini Toh…

Harakah.id - Surat Yasin adalah salah satu surat yang paling disukai orang Indonesia. Dalam setiap kesempatan, Surat Yasin hampir menjadi bacaan...

Empat Kelompok Kristen Radikal di Indonesia, Dari Konflik Lokal Hingga Terkait Jaringan Transnasional

Harakah.id - Ada beragam jenis radikalisme. Radikalisme agama salah satunya. Setiap agama memiliki kelompok radikal, meskipun pada umumnya minoritas dalam kelompok...