Beranda Kabar Yenny Wahid: Media Sosial Harus Dikembalikan Menjadi Ruang Rahmah, Asik dan Nyaman...

Yenny Wahid: Media Sosial Harus Dikembalikan Menjadi Ruang Rahmah, Asik dan Nyaman untuk Netizen

Harakah.idSeringkali media sosial justru dimanfaatkan oleh beberapa pihak untuk menyebarkan kebencian dan intoleransi. Sehingga yang terlihat narasi-narasi tersebut lebih ramai mewarnai media sosial, padahal narasi-narasi rahmah dan inklusif juga telah banyak diproduksi dan disebarkan oleh pegiat kampanye keislaman.

Wahid Foundation menginisiasi SALAM Forum “Kompak Menebar Rahmah di Media Sosial” pada Sabtu (Sabtu, 01/05). Forum ini dikemas dalam rangkaian kegiatan Virtual Talkshow yang diikuti 606 peserta dan diskusi yang melibatkan 100 pegiat media keislaman, pemerhati media sosial, dan tokoh agama untuk merumuskan rekomendasi strategi konten efektif dalam breakout groups.

Kegiatan ini dilatarbelakangi oleh penggunaan media sosial yang dimanfaatkan oleh beberapa orang untuk menyebarkan narasi-narasi radikal. Hal ini menyebabkan mencuatnya variasi narasi keagamaan yang berpotensi menghasut kebencian, menyerukan peperangan, dan penggunaan kekerasan.

Dalam acara tersebut, Yenny Wahid, selaku Direktur Wahid Foundation turut memberikan sambutan dan mengapresiasi semua pihak yang terlibat dalam kegiatan ini. Dalam sambutannya, ia mengatakan bahwa seringkali media sosial justru dimanfaatkan oleh beberapa pihak untuk menyebarkan kebencian dan intoleransi. Sehingga yang terlihat narasi-narasi tersebut lebih ramai mewarnai media sosial, padahal narasi-narasi rahmah dan inklusif juga telah banyak diproduksi dan disebarkan oleh pegiat kampanye keislaman.

“Berdasarkan studi pemutakhiran narasi intoleransi dan VE (Violence Extremism) yang dilakukan Wahid Foundation (2020), penyebaran narasi intoleransi cukup tinggi dan mudah ditemukan di internet. Media sosial bisa menjelma menjadi ruang bagi kelompok intoleran hingga VE untuk melakukan pemasaran ide-ide intoleransi dan radikalisme, dengan ide dasar dakwah dan membangun jamaah,” pungkasnya.

Terkait motivasi seseorang yang terlibat dalam gerakan radikal, secara khusus, Yenny Wahid juga mengatakan, “Bukan ajaran agama yang membuat orang ikut ke dalam gerakan radikal dan intoleran. Faktor utamanya adalah kegelisahan, kecemasan, ketidakyakinan diri, ini faktor terbesar seperti yang disampaikan teman saya, seorang grafolog. Kemudian orang tersebut bertemu dengan yang para aktor yang melakukan provokasi dengan dalil agama untuk memberikan rasa percaya diri yang semu, merasa menjadi penting, dan diberi misi suci sehingga mereka merasa menjadi seorang pahlawan.”

Lebih lanjut, ia menegaskan bahwa melalui Salam Forum ini, Wahid Foundation mengajak semua pihak, khususnya kalangan muslim muda dan pemuka agama Islam, agar meningkatkan kesadaran untuk meredam sirkulasi narasi-narasi keagamaan intoleran dan ekstremisme kekerasan. Tentu dengan cara-cara yang kreatif dan efektif, bagaimana netizen ini nyaman menerima pesan dari kita dan tidak memunculkan sentimen bagi di media sosial. Di forum ini juga difasilitasi sesi diskusi meningkatkan kemampuan teknis memproduksi konten-konten damai dan toleran.

Yenny Wahid berharap Forum ini juga bisa menguatkan kapasitas generasi muslim terhadap fitur teknologi digital dalam membangun perdamaian di dunia digital. Harapannya, tentu, semakin banyaknya generasi muslim yang menggunakan platform media digital, sehingga masyarakat pun bisa mendapatkan narasi-narasi mainstream tentang Islam yang ramah dan damai.

Dalam acara ini, turut hadir pula Menteri Agama RI, Yaqut Cholil Qoumas, yang secara langsung juga memberikan sambutan. Dalam acara ini ada tiga narasumber yang hadir; Nadirsyah Hosen (Professor Monash University, Australia), Sa’diyah Ma’ruf (Komika Perempuan). Keduanya merupakan pegiat media yang selama ini konsisten menyebarkan narasi keagamaan ramah di media digital. Narasumber ketiga adalah Puthut EA (Kepala Suku mojo.co) yang dalam kesempatan ini banyak berbagi tentang peluang dan tantangan sebagai pegiat media digital. (Pengirim berita: Ahmad Aminuddin)

[TheChamp-Sharing]

[TheChamp-FB-Comments]

REKOMENDASI

Gempa Bumi di Cianjur, Ini Panduan Menyikapinya Menurut Islam

Harakah.id - Gempa bumi mengguncang Kabupaten Cianjur, Jawa Barat pada Senin, (21/11/2022). Sampai tulisan ini diturunkan, Selasa 22/11, tercatat korban meninggal...

Inilah Gambaran Kecantikan Bidadari Surga dalam Literatur Klasik

Harakah.id - Dalam Al-Quran dijelaskan bahwa orang-orang beriman akan masuk surga. Di dalam surga, mereka akan mendapatkan balasan yang banyak atas kebaikan...

Hadis yang Menjelaskan Puasa dan Al-Qur’an Dapat Memberi Pemberi Syafaat

Harakah.id - Beruntungnya bagi kita para muslim, terdapat suatu amalan dan kitab suci yang dapat memberikan syafaat untuk kita di hari akhir...

5 Tips Menjaga Hafalan Al-Quran Menurut Sunnah Rasulullah SAW

Harakah.id - Aku akan menjelaskan ke kalian tentang hadits yang aku yakin hadits ini akan sangat bermanfaat untuk teman-teman penghafal Qur’an.

TERPOPULER

Tradisi Tahlilan 3, 7, 40, 100 Hari Kematian dalam Islam

Harakah.id - Sudah menjadi sebuah tradisi di kalangan masyarakat Muslim, ketika ada sanak saudara atau keluarga yang meninggal dunia, selalu diadakan...

Mengapa Ada Anak Kiai Tapi Tidak Berjilbab, Inilah Penjelasan Gus Baha’

Harakah.id - Para istri, puteri hingga santriwati pondok pesantren di Indonesia umumnya mengenakan penutup kepala dan baju tertutup, tetapi dengan membiarkan...

Empat Kelompok Kristen Radikal di Indonesia, Dari Konflik Lokal Hingga Terkait Jaringan Transnasional

Harakah.id - Ada beragam jenis radikalisme. Radikalisme agama salah satunya. Setiap agama memiliki kelompok radikal, meskipun pada umumnya minoritas dalam kelompok...

Kenapa Orang Indonesia Hobi Baca Surat Yasin? Ternyata Karena Ini Toh…

Harakah.id - Surat Yasin adalah salah satu surat yang paling disukai orang Indonesia. Dalam setiap kesempatan, Surat Yasin hampir menjadi bacaan...